PERINTAH KAISAR NAGA - Bab 2641-2645

 

Bab 2641

Anda harus tahu bahwa dia adalah tubuh sebenarnya dari naga emas, dan ada sinar kristal naga dan api phoenix di tubuhnya!

Seperti monster-monster ini, Hagen tidak takut sama sekali!

Aura di tubuh Hagen meledak seketika, dan di belakang Hagen, seekor naga emas perlahan berputar!

Nyanyian naga bergema di langit dan bumi ...

Ular boa yang menyerang ke arah Hagen tertegun sesaat ketika tiba-tiba melihat naga emas muncul, dan kemudian matanya penuh kepanikan!

Kemudian dia menoleh dan berlari mundur, dan dalam sekejap mata, ular sanca itu menghilang, dan batu permata yang bersinar di atas delapan ribu kaki tandus juga langsung padam!

Kuang Biao tercengang, perubahan mendadak ini membuatnya tertegun di tempat!

Dia sama sekali tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan python yang menyerang langsung berlari kembali!

Pada saat ini, bahkan tetua ketiga di tribun pun kagum!

"Seekor naga emas muncul di belakang Tuan Chen. Mungkinkah itu naga sungguhan?"

Fang Shu berkata dengan kaget!

Penatua ketiga tidak berbicara, tetapi menatap Hagen dengan kaget!

"Kuang Biao, apa yang kamu lakukan? Itu hanya naga emas yang telah berubah, apakah kamu takut? "

Melihat Kuang Biao membeku di tempat, tetua kedua berteriak dengan cemas!

Anda harus tahu aturan kompetisi, orang di luar ring tidak bisa mengingatkan orang di dalam ring, apalagi membantu!

Tapi tetua kedua terang-terangan melanggar aturan!

Diiringi teriakan Tetua Kedua, Kuang Biao baru saja bangun dari keterkejutannya, tetapi sebelum dia sempat bereaksi, dia melihat kilatan cahaya putih!

Bentak!

Kuang Biao hanya merasa wajahnya panas, lalu separuh wajahnya membengkak!

Ternyata barusan Hagen menampar wajah Kuang Biao dengan keras dengan Pedang Pembunuh Naga di tangannya!

Jika Hagen tidak memukul pipi Kuang Biao dengan pedang, tetapi menyegel tenggorokannya dengan pedang, maka tubuh Kuang Biao saat ini mungkin sudah terpisah!

Ini membuktikan bahwa Hagen telah menunjukkan belas kasihan, jika Kwong Biao berhenti dan mengaku kalah saat ini, Hagen tidak akan mengejarnya!

Tapi Kuang Biao ditampar dengan keras oleh pedang Hagen, wajahnya bengkak, bagaimana dia bisa berhenti dan mengaku kalah!

Di depan begitu banyak orang, wajahku benar-benar dipermalukan!

Bahkan tetua kedua kehilangan muka, dan berteriak dengan marah, "Kuang Biao, ada apa denganmu? Kamu hanyalah sampah ..."

Kuang Biao dimarahi oleh tuannya, dan amarahnya semakin melonjak. Tiga hijau zamrud permata berkedip-kedip di penggaris mandul!

Segera, gelombang kabut hitam naik, dan di bawah paksaan kabut hitam ini, tiga monster dengan bentuk berbeda muncul di atas ring!

Ketiga monster itu meraung, masing-masing memamerkan gigi dan cakarnya, penuh aura berdarah!

Tampaknya monster-monster ini telah lama ditekan di Baganhuangchi, dan sudah lama tidak dilepaskan.Ketika ketiga monster itu dilepaskan, ketika mereka melihat Hagen, mata mereka bersinar dengan cahaya hijau redup!

"Hagen, aku akan mencabik-cabikmu ..."

"Bunuh dia sampai mati, bunuh dia sampai mati ..."

Kuang Biao mengertakkan gigi dan meraung dengan marah!

Kuang Biao memerintahkan ketiga monster itu dan bergegas menuju Hagen dengan ganas!

Menghadapi tiga monster ganas, Hagen sedikit mengangkat sudut mulutnya, seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keemasan samar, dan aura kekuatan naga dan phoenix menyebar ke sekeliling dalam cahaya ini!

Seluruh arena diselimuti aura ini, dan tiga monster monster, yang awalnya sangat ganas, memamerkan gigi dan cakar mereka, setelah diselimuti aura ini, mereka langsung berdiri di tempat, dan mata mereka dipenuhi ketakutan!

"Turun ..."

Hagen berteriak pada ketiga monster itu!

Ketika ketiga monster itu mendengar ini, mereka gemetar ketakutan, dan segera berbaring di tanah.Anda harus tahu bahwa Hagen memancarkan aura binatang dewa, bagaimana mungkin monster ini tidak takut!

Melihat Hagen dapat dengan mudah memerintahkan ketiga monster itu, Kuang Biao tercengang lagi, mulutnya terbuka cukup lebar untuk memasukkan sebutir telur!



Bab 2642

Dan semua orang di sekitar mereka juga melebarkan mata, menyaksikan dengan tak percaya!

Monster, yang baru saja sangat ganas, telah menjadi sangat jinak saat ini, mematuhi perintah Hagenyan. Ini sungguh tidak bisa dipercaya!

Bahkan Penatua Kedua dan Penatua Ketiga di platform tinggi tercengang, tidak tahu apa yang sedang terjadi!

Anda harus tahu bahwa monster yang dipenjara di Baganhuangchi semuanya kuat dan sangat ganas.Hanya monster seperti ini yang memenuhi syarat untuk dipenjara di Baganhuangchi, dan alasan mengapa Baganhuangchi bisa disebut Senjata ajaib juga karena monster yang dipenjara di dalam!

Tapi sekarang, saat menghadapi Hagen, monster ganas ini semuanya telah berubah, yang membuat semua orang bingung!

"Pergi, gigit idiot itu untukku ..."

kata Hagen kepada ketiga monster itu sepanjang waktu!

Ketiga monster itu mengangguk, lalu berbalik, menunjukkan ekspresi galak lagi, dan bergegas menuju Kuang Biao!

Saat ini, Kuang Biao masih berdiri dengan bodohnya, dalam keadaan bingung, sampai monster itu datang di depannya, dan bau darah yang tidak sedap dari mulut monster itu mengalir ke wajahnya, dan Kuang Biao akhirnya menyadarinya!

"Terima ..."

Kuang Biao buru-buru melambaikan delapan ribu penguasa tandus, dan dengan gemerlap permata, ketiga monster itu dibawa kembali!

Dahi Kuang Biao dipenuhi keringat dingin saat ini, dia hampir terkubur di mulut monster itu!

Tapi setelah menyeka keringatnya, seberkas cahaya melintas!

Bentak!

Wajah Kwong Biao sekali lagi disambar pedang Hagen, saat ini seluruh wajah Kwong Biao telah berubah menjadi kepala babi!

"Ah ..."

Kuang Biao meraung dengan marah, melambai pada penguasa Baganhuang untuk menyerang!

Pa Pa Pa...

Tapi sebelum Kuang Biao sempat bergerak, pedang panjang di tangan Hagen menyerang lagi, langsung menampar wajah Kuang Biao!

Semua orang yang hadir tercengang!

Awalnya mengira ini bukan kontes ketegangan, lagipula, Hagen jauh lebih rendah dari Kuang Biao itu, dan Kuang Biao masih memiliki delapan ribu kaki tandus di tangannya, tetapi tidak ada yang mengira itu akan menjadi hasil seperti itu, Hagen benar-benar menghancurkan di atas panggung!

Segera, wajah Kuang Biao berlumuran darah dan daging, cacat!

Melihat adegan ini, wajah Penatua Kedua menjadi sangat pucat, seolah-olah dia telah makan kotoran!

"Tuan, Tuan Hagen benar-benar tidak berharap menjadi begitu kuat. Awalnya saya khawatir ..."

Melihat Hagen menghancurkan Kuang Biao, Fang Shu berkata dengan penuh semangat!

"Saya tidak menyangka Tuan Hagen begitu kuat ..."

Penatua ketiga juga sangat terkejut!

Hanya Nie Heng yang tidak berbicara, lagipula, dia melawan Hagen dan hampir tidak kalah!

"Akui kekalahan? Berlututlah dan akui kekalahan sekarang, dan kamu masih bisa menyelamatkan hidupmu ..."

kata Hagen kepada Kuang Biao!

"Aku tidak akan pernah mengaku kalah ..."

Kwong Biao benar-benar dibuat kesal oleh Hagen saat ini!

Aura yang mendominasi memancar dari tubuh Kuang Biao, dan sinar cahaya tampak jatuh dari langit dan mendarat di tubuh Kuang Biao!

"Aku ingin kamu mati, aku ingin kamu tidak pernah menjadi manusia ..."

Kuang Biao meraung marah, menatap Hagen dengan niat membunuh tanpa henti di matanya!

Saya melihat delapan penguasa tandus di tangan Kuang Biao, dan delapan batu permata hijau zamrud menyala bersama di bawah cahaya!

Semua orang terkejut ketika mereka melihat adegan ini!

Lagi pula, mereka semua tahu apa artinya delapan permata ini menyala pada saat yang bersamaan!

"Kuang Biao, jangan main-main, cepat dan letakkan penguasa mandul ..."

Tetua kedua panik saat melihat Kuang Biao akan memanggil monster pamungkas!

Lagi pula, tidak ada yang pernah melihat monster pamungkas semacam ini, juga tidak pernah mengalami kekuatannya.Jika mereka lepas kendali saat itu, seluruh Sekte Kuali Giok mereka mungkin akan hilang!

Tapi bagaimana Kuang Biao bisa mendengarkan saat ini, dia sudah dibutakan oleh amarah saat ini, dia harus membunuh Hagen!

Saya melihat rambut Kuang Biao terus melambai, dan pusaran hitam besar muncul di atas ring!

Kabut hitam yang tak terhitung jumlahnya ditelan oleh pusaran itu!



Bab 2643

Seluruh dunia tampak terkoyak, dan dengan raungan, sesosok perlahan muncul di pusaran hitam.

Saya melihat monster setinggi beberapa kaki dengan tanduk emas di atas kepalanya, yang terlihat seperti kuda tetapi bukan kuda, perlahan mendarat di atas ring!

Kemunculan monster ini tiba-tiba membuat udara di sekitarnya mandek dan mengembun!

Segera setelah itu, monster itu meraung lagi. Bersamaan dengan raungan, riak muncul di udara. Di mana pun riak itu lewat, semua orang mencengkeram hati mereka dengan erat, seolah-olah tubuh mereka telah dipukul dengan keras!

"Hahaha, ini ... ini adalah monster pamungkas dalam jarak delapan ribu kaki tandus, terlalu kuat ..."

Kuang Biao melihat monster tak dikenal di depannya, dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak!

Sementara yang lain menonton dengan penuh semangat dan gugup, ini adalah pertama kalinya mereka melihat monster semacam ini!

Di tribun, Penatua Kedua dan Penatua Ketiga memandangi monster di atas ring dengan ekspresi yang sangat bermartabat!

Meskipun keduanya bertentangan, tak satu pun dari mereka ingin Sekte Kuali Giok dihancurkan, dan aura monster yang muncul di depan mereka terlalu kuat. Jika monster ini lepas kendali, mereka tidak tahu apakah mereka bisa menolaknya!

Penatua Kedua memandang Kuang Biao yang tampak gila-gilaan, dan tidak bisa menahan nafas!

Pada saat ini, Hagen, memegang pedang pembunuh naga di tangannya, menatap monster di depannya, dan sedikit mengernyit!

Aura yang dipancarkan monster ini terlalu kuat, jauh lebih kuat dari para tetua Sekte Kuali Giok...

Melihat ekspresi wajah Hagen, Kuang Biao tersenyum, dia tahu bahwa Hagen takut.

"Hagen, sangat tidak mungkin bagimu untuk meninggalkan cincin ini hari ini ..."

Setelah Kuang Biao selesai berbicara, dia membalik telapak tangannya, dan astrolabe formasi muncul di tangannya, dan Kuang Biao menghancurkan astrolabe formasi tanpa ragu-ragu. !

Boom...

Seberkas kabut hitam menyebar dari astrolabe formasi terjepit, menutupi arena dalam sekejap!

Segera setelah itu, berkas cahaya berkelebat di sekitar arena, mengelilingi seluruh arena!

Melihat ini, tetua ketiga tiba-tiba bangkit dari platform tinggi, mengerutkan kening dan berkata, "Susunan pembunuhan?" Tetua

ketiga awalnya ingin menyelamatkan Hagen ketika dia dalam bahaya, tetapi dia tidak menyangka bahwa Kuang Biao akan melakukannya. Metode seperti itu adalah dengan mengatur susunan pembunuhan di sekitar ring, dan akan sulit bagi Hagen jika tetua ketiga ingin bergerak!

Semua orang di sekitar juga terkejut, mengetahui bahwa susunan astrolabe seperti itu sangat berharga, tanpa diduga Kuang Biao bersedia menggunakannya!

Pada saat ini, di sekitar arena, niat membunuh yang tak terhitung jumlahnya meresap ke sekeliling, dan siapa pun yang mendekat akan segera menyerang, dan sangat sedikit orang yang secara paksa menerobos barisan pembunuhan!

"Tuan, mungkin Tuan Hagen dalam bahaya sekarang? Saya tidak menyangka Kuang Biao memiliki array astrolabe di tangannya, dan saya tidak tahu dari mana dia mendapatkannya," kata Fang Shu dengan cemas

Tetua ketiga mengalihkan perhatiannya ke tetua kedua, dan hanya tetua kedua yang dapat menemukan astrolabe formasi semacam ini, lagipula, tetua kedua mengontrol distribusi berbagai sumber daya dari Sekte Kuali Giok!

Dia dapat memanfaatkan posisinya dan menggunakan sumber daya dari Sekte Kuali Giok untuk ditukar dengan astrolabe susunan!

"Adik laki-laki, jangan lihat aku. Aku tidak tahu apa yang terjadi dengan astrolabe formasi ini. Kuang Biao telah dikirim selama bertahun-tahun. Bagaimana aku tahu apa yang dia lakukan di luar!" Tetua kedua melihat bahwa

arti penatua ketiga , dengan cepat dijelaskan!

"Ada formasi pembantaian di luar, dan ada monster pamungkas di dalam. Kali ini, Tuan Hagen mungkin mengalami kesulitan ..."

Nie Heng, yang diam selama ini, mengerutkan kening!

Hagen masih memegang jiwanya di tangannya. Jika Hagen mati, maka dia akan tamat juga, jadi dia tidak bisa membiarkan Hagen mati, tapi dalam situasi ini, dia tidak punya cara untuk menyelamatkan Hagen!

Dengan kekuatannya, dia mungkin akan tercekik jika dia mendekati formasi pembunuhan!



Bab 2644 Bakat Mahakuasa

"Ada susunan pembunuhan, jangan mengira seseorang bisa menyelamatkanmu, kamu akan menerima ujian kematian hari ini ..."

Tubuh Kuang Biao perlahan mulai melayang, dan dia berkata dengan wajah menyeringai!

Dengan formasi pembantaian di luar dan monster pamungkas di dalam, dia tidak percaya bahwa Hagen masih hidup!

Hagen melirik formasi pembunuhan di sekelilingnya, formasi ini sangat rentan baginya, Yang paling dikhawatirkan Hagen sekarang adalah monster di depannya!

Di arena kecil ini, Hagen tidak memiliki peluang untuk menang jika dia bertarung dengan monster semacam ini, Hagen harus mengandalkan kelenturannya sendiri untuk bergerak!

Jika pada akhirnya itu benar-benar bukan lawan dari monster itu, Hagen bisa pergi begitu saja, dia tidak akan benar-benar mati di sini!

“Apakah formasi pembunuhan kecil layak untuk dipamerkan?”

Hagen mendengus dingin, mencubit jarinya terus menerus, dan kemudian menembakkan beberapa lampu putih dari ujung jarinya!

Beberapa lampu putih mengenai mata formasi!

Bang bang bang...

Diiringi oleh beberapa suara kecil, formasi pembunuhan di sekitarnya mulai bergetar hebat.

Dengan lambaian tangan Hagen, embusan angin bertiup, dan formasi menghilang tanpa jejak dalam sekejap!

Kali ini, semua orang tercengang!

Kuang Biao tadi masih berpuas diri, tapi sekarang pupil matanya mengecil, wajahnya penuh ketidakpercayaan!

Tidak hanya dia tidak bisa dipercaya, bahkan tetua kedua dan ketiga di tribun juga cukup terkejut!

Hagen mengejutkan mereka lagi dan lagi!

Faktanya, Formasi Giok Abadi ini bukanlah formasi tingkat tinggi, tetapi karena anggota Sekte Kuali Giok semuanya adalah apoteker, mereka tidak tahu apa-apa tentang formasi!

Dalam pandangan mereka, menghancurkan formasi adalah tentang kekuatan kasar.Jika master sihir sejati perlu menemukan mata formasi untuk menghancurkannya, itu akan jauh lebih mudah!

Jadi ketika mereka melihat Hagen dengan mudah mematahkan formasi pembunuhan, mereka semua tercengang!

Mereka tidak tahu bahwa Hagen tidak hanya kuat dan terampil dalam pengobatan, tetapi juga ahli mantra dan bakat serba bisa!

apa yang tidak bisa dilakukan Tuan Hagen?”

Mata Fang Shu membelalak, dan dia sekali lagi terkesan oleh Hagen!

Penatua ketiga tidak berbicara, dan dia tidak tahu seberapa banyak yang diketahui Hagen!

Tapi saat ini, Kuang Biao di atas panggung tidak memiliki cara lain, yang bisa dia andalkan sekarang hanyalah monster pamungkas di depannya!

"Bunuh dia, bunuh dia segera ..."

Kuang Biao meraung, memerintahkan monster itu untuk menyerang Hagen!

Aku melihat monster itu mengaum, dan tanduk emas di atas kepalanya langsung meledak menjadi cahaya keemasan!

Cahaya keemasan melesat ke arah Hagen seperti bintang jatuh!

Melihat ini, Hagen melambaikan Pedang Pembunuh Naga di depannya, penghalang muncul seketika, dan tubuh emas yang tidak bisa dihancurkan di tubuhnya juga meledak menjadi cahaya cemerlang!

Hagen meningkatkan semua kekuatan hingga ekstrim, dan kekuatan ketiga klan juga dikerahkan oleh Hagen dengan seluruh kekuatannya!

Boom ...

Cahaya keemasan menghantam tubuh Hagen dengan ganas, meledak dengan cahaya yang lebih menyilaukan dari matahari!

Setiap orang harus menutup mata mereka, memancarkan nafas tubuh mereka, menahan akibat dari serangan itu!

Perlahan, cahaya menghilang, dan seluruh arena sudah hancur berantakan!

Kuang Biao ditangguhkan di udara, dan dengan ringan menginjak monster yang tampak seperti kuda tetapi bukan kuda!

Dan di depannya, Hagen sudah menghilang!

"Hahaha... Hahaha..."

"Bertarung denganku, kau masih terlalu lembut..."

Kuang Biao tertawa terbahak-bahak, pukulan barusan mungkin telah melenyapkan Hagen sejak lama!

Yang lain menatap kosong, saat ini hanya ada Kuang Biao di langit di atas ring, dan sosok Hagen sudah menghilang!

“Itu rusak, Tuan Hagen takut sesuatu yang tidak terduga terjadi?”

Fang Shu mengerutkan kening, sangat khawatir!

Penatua ketiga juga memiliki wajah yang sangat jelek, dan dia masih mengandalkan Hagen untuk menyembuhkan Liu Ruyan dengan baik.Jika Hagen meninggal, maka Liu Ruyan mungkin tidak akan pernah bangun!

Selain itu, Hagen adalah penyelamatnya sendiri, jadi dia dipukuli sampai mati di depannya seperti ini, tetua ketiga sangat menyalahkan dirinya sendiri!

Tapi dalam situasi barusan, bahkan jika dia bergerak, dia mungkin tidak bisa mendekat, dan dia akan ditekan oleh aura itu!



Bab 2645 belum mati

“Adik laki-laki, ini sudah berakhir, jangan berharap lagi, aku benar-benar tidak menyangka kekuatan Bagan Huangchi begitu besar, dan monster pamungkas yang dipanggil dapat dengan mudah menghancurkan kita!” Tetua kedua berkata dengan wajah

bangga !

Penatua ketiga tidak bergerak. Dia tidak percaya bahwa Hagen akan mati dengan mudah, tapi sekarang dia bahkan tidak bisa melihat sosok Hagen. Jika tidak menghilang begitu saja, apa itu?

"Tuan Hagen belum mati ..."

Nie Heng berbicara perlahan saat ini!

Dia tahu bahwa Hagen tidak mati karena jiwanya ada di tangan Hagen Jika Hagen meninggal, dia seharusnya menjadi mayat sekarang, tetapi sekarang dia baik-baik saja, itu membuktikan bahwa Hagen tidak mati!

"Tidak mati? Lalu dimana dia?"

Penatua ketiga buru-buru bertanya!

Tetapi pada saat ini, seseorang tiba-tiba berteriak, "Lihat, apa itu?"

Semua orang buru-buru melihat, dan melihat bintang jatuh emas bergegas ke sisi ini seolah-olah dari cakrawala, kecepatannya sangat cepat!

Tetapi ketika cahaya keemasan mendekat, semua orang menyadari bahwa itu adalah seseorang.

"Tuan Hagen, itu Tuan Hagen ..."

Teriak Fang Shu dengan penuh semangat!

Saya melihat Hagen dengan baju besi emas melayang di udara, tetapi wajahnya sedikit jelek, dan ada darah di sudut mulutnya, jelas terluka!

Tapi di bawah pukulan mengerikan barusan, Hagen masih hidup, yang mengejutkan semua orang!

Dalam sekejap, semua orang terdiam ...

Banyak orang membuka mulut karena terkejut. Anda harus tahu bahwa bahkan tetua ketiga dan tetua kedua mungkin tidak dapat menahan pukulan barusan, tetapi Hagen, seorang kultivator transformasi, menolaknya!

Kuang Biao memandang Hagen di depannya, kepuasan aslinya menghilang dalam sekejap, digantikan oleh keterkejutan di wajahnya!

Dia tidak percaya, Hagen tidak mati, tidak hanya dia tidak mati, sepertinya lukanya tidak serius!

"Kamu ... kamu tidak menghilang?"

Kuang Biao bertanya dengan kaget!

"Monster kecil ingin aku dimusnahkan? Itu lelucon!"

Hagen mengangkat sudut mulutnya, menunjukkan penghinaan besar!

"Hmph, kamu tidak perlu membuat pertunjukan, kamu terluka sekarang, aku tidak percaya aku memberimu pukulan, kamu masih bisa menahannya ..."

kata Kuang Biao, dan dia akan melakukannya biarkan monster pamungkas memukul Hagen!

Pukulan ini, dia percaya bahwa dia pasti tidak akan bisa menahannya!

Hagen menyingkirkan Pedang Pembunuh Naga, dan bahkan menyingkirkan tubuh emas yang tidak bisa dihancurkan Menghadapi serangan monster pamungkas, Hagen tahu bahwa tidak ada cara untuk melawan benda-benda ini!

Pada saat ini, Hagen perlahan menutup matanya, dan kristal naga di dadanya mulai berkedip terus menerus!

"Bunuh dia ..."

Kuang Biao memerintahkan monster itu, dan bergegas menuju Hagen dalam sekejap!

Melihat ini, wajah tetua ketiga tiba-tiba berubah, dia juga tahu bahwa Hagen terluka, dan dia pasti tidak tahan lagi, jadi dia tiba-tiba bangkit, dan hendak bergegas ke panggung untuk menyelamatkan Hagen!

Penatua Kedua tampaknya waspada untuk waktu yang lama, ketika Penatua Ketiga bergerak, Penatua Kedua tiba-tiba mengulurkan tangan dan meraih pergelangan tangan Penatua Kedua!

"Adik laki-laki, apa yang kamu lakukan di sini? Mengapa kamu tidak menonton drama di sini?"

Tetua kedua bertanya pada tetua ketiga!

"Pemenangnya sudah diputuskan, jadi kurasa tidak perlu membunuh mereka semua? Kuharap kita bisa berhenti!"

kata tetua ketiga!

"Berhenti?" Sudut mulut tetua kedua berkedut, "Bagaimana mungkin berhenti? Kompetisi hidup dan mati dibawa olehmu, dan sekarang aku ingin kembali, sudah terlambat .. ." "Kakak senior, apakah kamu membutuhkan kompetisi hidup dan mati bagi mereka yang berasal dari sekte yang sama

? harap ……"

"Berhentilah omong kosong, duduk saja untukku. Jika kamu berani bergerak, maka jangan salahkan aku karena bersikap kasar. "Penatua

kedua berkata dengan dingin sebelum penatua ketiga selesai berbicara!

Penatua ketiga melihat ke langit di atas ring, Hagen tidak bergerak, dan dia bahkan tidak membela diri. Mengetahui bahwa Hagen telah sepenuhnya menyerah untuk melawan, dia berkata dengan cemas, "Saudaraku, jika ini masalahnya, maka saya tidak akan sopan ..." Untuk Hagen, ketiga

tetua Para tetua hanya bisa bergerak!

Tetua ketiga menampar tetua kedua dengan telapak tangan, berharap memaksa tetua kedua untuk mundur.


Post a Comment for "PERINTAH KAISAR NAGA - Bab 2641-2645"