DEWA PERANG TAMPAN Bab 4536-4540

 

Bab 4536

Lapisan pertahanan kedua bertanggung jawab atas hantu hantu yang melahap darah, memimpin banyak murid elit di bawah Istana Diyuan, kamp Shenji, kamp jebakan, kamp Zhenwu, dll. untuk menjaga dan mengambil tindakan pencegahan.

Lapisan pertahanan ketiga terutama bergantung pada beberapa tetua, sebagian besar dari para tetua itu berada di tahap akhir Alam Asal, dan mereka cukup untuk menangani semua kecelakaan.

Selain itu, Leng Meihua Yao akan memimpin orang untuk berpatroli di seluruh gerbang gunung, dan pergi ke mana pun Anda membutuhkannya.

Hak untuk menggunakan Red Lotus Purple Gold Palace juga akan diserahkan kepada Leng Meihua Yao oleh Kaisar Shitian.

Istana Emas Ungu Teratai Merah, ini adalah harta Hongmeng 33 hari, keberadaan paling kuat di lima harta Istana Surgawi. Selama Leng Meihua Yao menguasai Istana Emas Ungu Teratai Merah, bahkan jika tuan di Istana Emas Ungu Teratai Merah tahap awal dunia nyata masuk, mereka mungkin tidak dapat menerobos Garis pertahanan gerbang gunung Aula Diyuan.

Adapun Delapan Tetua Setan Hati, semuanya telah mencapai ranah kembali ke kenyataan, dan kekuatan mereka sangat kuat, tetapi ini semua adalah menteri lama, dan Kaisar Shitian tidak dapat mengendalikan mereka, dan mereka tidak dapat membuat suatu gerakan.

Apa yang ingin dilakukan Delapan Setan Hati Tua adalah membunuh Tuan Reinkarnasi, merebut Enam Jalan Reinkarnasi, dan membangkitkan mantan Tuan Yan Changge.

Untuk hal-hal lain, mereka akan mengabaikan Xuan Jiyue, mempertahankan Istana Diyuan, dan meluncurkan uji coba iblis batiniah.

Selama bertahun-tahun, mereka kadang-kadang menunjuk Di Shitian dan mendirikan fondasi Aula Diyuan. Ini sudah merupakan kebaikan yang besar. Jelas tidak mungkin untuk memerintahkan mereka menjadi ternak dan kuda untuk Aula Diyuan.

Tapi untungnya, mereka telah berjanji pada Di Shitian bahwa selama Penguasa Reinkarnasi terbunuh, mereka akan mengambil tindakan untuk membantu Di Shitian meluncurkan sidang iblis batiniah.

Selama uji coba iblis batin dapat diluncurkan, semuanya mudah untuk dikatakan Di Shitian.

Garis pertahanan Diyuan Hall secara kasar diatur seperti ini.

Di Shitian berharap Xuan Jiyue juga akan mengirim beberapa orang untuk membantu meringankan tekanannya.

Bagaimanapun, masih ada hubungan kerja sama antara dia dan Xuan Jiyue!

Meskipun akhir dari keduanya ditakdirkan untuk menjadi persaingan, tapi setidaknya sekarang, keduanya memiliki musuh yang sama, yaitu Penguasa Samsara!

Penguasa Reinkarnasi di kehidupan sebelumnya begitu kuat sehingga bahkan jika Xuan Jiyue dan Di Shitian digabungkan, mereka bukan saingan.

Faktanya, jika bukan karena pengaturan yang disengaja dari Lord of Reinkarnasi, bahkan jika mereka berdua melakukan serangan diam-diam, mereka tidak akan memiliki peluang untuk menang.

Kecuali, Di Shitian berani mengungkapkan identitas master iblis dalam, dan mengandalkan pedang iblis dalam, dia dapat bersaing dengan master reinkarnasi.

Di hadapan musuh yang begitu kuat seperti Tuan Reinkarnasi, Di Shitian dan Xuan Jiyue tidak berani gegabah. Sebelum Tuan Reinkarnasi benar-benar terbunuh, keduanya tidak bisa bertarung satu sama lain, jangan sampai mereka dimanfaatkan. .

Waktu telah berlalu, dan hanya ada satu hari terakhir sebelum konferensi pembantaian!

Pada hari ini, di puncak gunung di Aula Diyuan, Di Shitian berdiri sendirian di depan batu nisan.

Batu nisan ini diukir dengan empat kata: Makam Su Yan!

Makam itu kosong, Su Yan dan Merak Qingtian pergi ke Penjara Surgawi, mencoba memotong utas cinta, tetapi mereka berdua jatuh, tanpa meninggalkan tubuh.

Kaisar Shitian membangun makam kosong untuk mengekspresikan ingatannya.

Lagi pula, satu-satunya orang di dunia yang mengenalnya telah meninggal secara tragis.

“Mulai sekarang, aku ditakdirkan untuk sendirian.”

Di Shitian berdiri di angin dingin dengan tangan di punggungnya.

Kegagalan perjalanan ke Penjara Surgawi membuat Kaisar Shitian merenung.

Jika dia bisa memotong utas cinta dan mendapatkan jimat berkah dari Dewi Tertinggi, situasinya mungkin jauh lebih baik, dan dia tidak harus bergantung pada bantuan delapan lelaki tua seperti iblis seperti dia sekarang.

Tapi untungnya, dia cukup tegas untuk menghancurkan jimat berkah, bahkan jika dia mengorbankan Laba-laba Beracun Tanpa Hati.

Setidaknya sekarang, tidak ada yang mendapatkan jimat berkah dari Dewi Tertinggi, dan bahaya tersembunyi telah sangat berkurang.

Selama tidak ada intervensi kausal dari atasan, Di Shitian memiliki kepercayaan diri untuk menghadapi semua kecelakaan.

Bagaimanapun, kekuatan dangkalnya sendiri adalah puncak dunia nyata!

Bahkan jika Penguasa Reinkarnasi dalam kehidupan ini datang, bagaimana dia bisa menjadi lawannya?

Hanya ada waktu terakhir yang tersisa sebelum konferensi pembantaian, dan pihak Chen Ye juga telah membuat pengaturan terakhir!

Dalam konferensi pembantaian ini, Aula Diyuan harus dijaga ketat, dan tidak akan mudah untuk masuk.

Chen Ye berencana untuk menyelinap ke Diyuan Hall sendirian.

Xiao Shuihan, Kaisar Iblis Zhetian, Naga Darah dan yang lainnya berada di luar Aula Diyuan, menunggu kesempatan untuk bergerak.

Semuanya sudah siap, dan di mata orang-orang yang tak terhitung jumlahnya, hari pertemuan pembantaian akhirnya tiba!

Dalam acara akbar ini, Aula Diyuan mengundang banyak kekuatan dari luar wilayah, dan semua faksi memberi wajah Di Shitian, dan mengirim banyak orang untuk menonton upacara, siap meminum darah abadi.

Bahkan jika Anda tidak bisa datang, seperti Kuil Naga Leluhur, Anda akan mengirim seseorang untuk mengirim hadiah yang murah hati terlebih dahulu untuk mengekspresikan hati Anda.

Dapat dikatakan bahwa Konferensi Pembantaian Suci ini telah menarik banyak perhatian di Domain Yangzhen! Jauh lebih dari Upacara Pembakaran Iblis di Lembah Gelap!

Pertempuran antara Istana Diyuan dan Penguasa Reinkarnasi juga dikabarkan ke dunia luar.

Lord of Reinkarnasi yang legendaris kemungkinan akan muncul di konferensi!

Banyak orang datang untuk menyaksikan upacara tersebut, berharap dapat melihat Dewa Samsara.

Namun, kebanyakan orang merasa bahwa Penguasa Reinkarnasi tidak dapat muncul.

Karena Penguasa Reinkarnasi dalam kehidupan ini masih sangat lemah, dan sama sekali bukan musuh Kaisar Shitian, jika dia berani muncul, dia pasti akan mati.

Lagipula, selain Kaisar Shitian, ada juga Ratu Alam Atas, Xuan Jiyue!

Kali ini, Xuan Jiyue juga akan muncul di Konferensi Tusheng.

Di Shitian dan Xuan Jiyue bergabung dengan kekuatan yang tak terbayangkan. Hampir tidak ada seorang pun di seluruh dunia dan alam atas yang dapat bersaing. Bahkan Dua Belas Dewa Yang Mulia yang legendaris tidak dapat menandingi kombinasi dua orang ini.

Jika Tuan Reinkarnasi berani datang, di bawah penghancuran Xuan Jiyue dan Di Shitian, dia akan hancur berkeping-keping.

Di pagi hari, matahari bersinar cerah, dan matahari pagi tidak tersebar.

Gerbang gunung tempat konferensi pembantaian diadakan di Aula Diyuan dihantui oleh gumpalan kabut, dan menara istana yang bersebelahan disembunyikan dalam kabut di pagi hari, seperti mimpi.

Seluruh Aula Diyuan diterangi dengan lentera dan warna-warni, dan itu meriah dan sangat hidup.

Para tamu dari berbagai faksi, mengobrol dan tertawa satu sama lain, melangkah ke gerbang Aula Diyuan satu demi satu.

Dalam konferensi pembantaian hari ini, Aula Diyuan dijaga sangat ketat, dan tiga garis pertahanan didirikan.

Garis pertahanan pertama adalah tanggung jawab penatua biasa dan pengikut asing.

Seorang pria kuat yang perkasa memegang cermin, dengan hati-hati memeriksa setiap orang yang memasuki Aula Diyuan.

Cermin ini, diukir dengan banyak totem kuno, samar-samar dipenuhi dengan lapisan sinar matahari murni. Itu kaya akan harta dan kualitas luar biasa. Ini disebut Kacamata Murni Kaisar. Dua harta sejati milik jalan suci.

Di zaman kuno, orang bijak Yan Changge mendidik dunia, menggunakan cermin matahari murni kaisar untuk menerangi kemunafikan, mengusir setan jahat, dan membunuh yang tidak dikenal.

Harta karun sejati seperti itu dapat mengungkapkan kemunafikan orang, Jika Tuan Reinkarnasi dalam kehidupan ini berani melangkah ke gerbang Istana Diyuan, dia pasti akan diterangi oleh cermin.

Satu per satu, para tamu mengikuti perintah, berbaris untuk melewati pemeriksaan kacamata hitam murni kaisar, dan kemudian memasuki gerbang Aula Diyuan.

Meskipun para tamu sangat enggan untuk dilihat dengan cermin, wajah Di Shitian masih harus diberikan, dan tidak ada yang berani membuat masalah di Aula Diyuan.

Bab 4537

“Terima kasih atas kerja sama Anda, Zhou sangat berterima kasih.”

Pria perkasa dan kuat itu memegang cermin dan berterima kasih kepada para tamu.

Orang kuat ini adalah kota kuno Kota Kuno Yueshang, ayah Zhou Hong, Zhou Yue!

Pada saat ini, Chen Ye, bercampur di antara kerumunan, juga bersiap untuk melangkah ke Aula Diyuan.

Wajah Chen Ye telah diubah oleh teknik alkimia gosip, dan orang luar tidak dapat melihat petunjuk sama sekali, dan semua napas tubuhnya ditutupi dengan teknik alkimia gosip, tanpa kebocoran.

Di depan Chen Ye, adalah aula dari Wild Thunder Hall, Wild!

Kali ini, ketika dia memasuki Aula Diyuan, Chen Ye secara alami tidak bertindak sendiri, tetapi mengambil nama samaran Huangchen, mengikuti Aula Huanglei, ditutupi oleh iblis batu liar, dan masuk.

Selain Chen Ye, ada empat pelayan Meilan, Zhuju, dan lebih dari selusin pria kuat dari Istana Guntur Desolate, yang semuanya adalah orang kepercayaan Wild dan dapat benar-benar dipercaya.

“Di bawah Barbarian Rock Demon, atas nama Desolate Thunder Temple, selamat atas keberhasilan pertemuan di aula Anda.”

Barbarian Rock Demon berjalan ke Zhou Yue dan memberikan hadiah yang murah hati.

"Ternyata itu adalah VIP dari Kuil Guntur Desolate. Saya beruntung memiliki kesempatan untuk bertemu. Apakah Yang Mulia Dewa Fei Lei tidak bebas hari ini? "

Zhou Yue menerima hadiah itu, menangkupkan tangannya, dan bertanya.

lin Gava hanyalah kepala cabang Kuil Guntur Liar.

Pengendali sebenarnya dari Kuil Guntur Desolate adalah salah satu dari dua belas dewa legendaris, dewa guntur terbang, tetapi dia tidak terlihat di mana pun hari ini.

lin Gava Road: "Baru-baru ini, Surga dan Alam Manusia telah banyak berubah.

Aula Guru saya sibuk dengan bisnis, dan saya tidak bisa datang sendiri. Saya harap Anda memaafkan saya. "Yang Mulia Dewa Taiyue juga jatuh.

Sekarang banyak kekuatan di Surga dan Domain Manusia sibuk merespons, Fei Lei Shen Zun secara alami tidak punya waktu untuk datang.

Zhou Yue tersenyum dan berkata: "Tidak apa-apa, suatu kehormatan bagi saya untuk mengunjungi Istana Kaisar Yuan." Saat

dia berbicara, Zhou Yue mengeluarkan Kacamata Murni Kaisar dan memotretnya di Setan Batu Liar. tidak ada yang aneh, dia berkata: "Yang Mulia bisa masuk."

Wild Yanyan tersenyum dan berkata, "Terima kasih."

Segera, dia membawa Meilan, Zhuju, Chen Ye, dan banyak kroni untuk melangkah ke gerbang Aula Diyuan.

Aura dari mereka semua telah secara khusus ditutupi oleh Chen Ye dengan teknik gosip, sehingga mereka tidak akan terungkap oleh cermin matahari murni kaisar.

Zhou Yue mengambil kacamata hitam murni kaisar, dan memotret Meilan, Zhuju, Chen Ye, dan lainnya, dan mereka tidak menemukan sesuatu yang aneh.

Chen Ye menghela nafas lega dan akhirnya bisa memasuki Istana Diyuan.Langkah pertama berjalan lancar, dan dia memulai dengan baik.

Tapi tiba-tiba, senyum Zhou Yue membeku, matanya tertuju pada Chen Ye, dan dia berteriak, "Tunggu!" Chen Ye

terkejut, berpikir: "Apakah kamu sudah ditemukan?"

Pikirkan perubahan yang tiba-tiba.

Setan Batu Liar berbalik dan berkata, "Hehe, Tuan Zhou, ada apa?"

Zhou Yue mengerutkan kening dengan erat dan berkata, "Tuan Istana Savage, muridmu, siapa namanya?"

Setan Batu Liar berkata dengan tenang. : “Namanya Huangchen, dia adalah murid yang saya adopsi sejak saya masih kecil, apakah ada yang salah dengan dia?”

Zhou Yue memiliki wajah muram, seolah-olah dia telah menemukan sesuatu, mengambil Kacamata Murni Kaisar dan menyinari Chen Ye .

Dalam kegelapan, Zhou Yue selalu merasa sedikit tidak nyaman di hatinya, dan memiliki permusuhan yang tak dapat dijelaskan terhadap Chen Ye.

Dalam benak Zhou Yue, sosok putranya Zhou Hong juga muncul.

Putranya meninggal secara tragis, dan tidak ada tulang yang tersisa. Dia bahkan kehilangan kait Dewa Pembunuh Sepuluh Arah. Dia sangat sedih, tetapi sayangnya dia tidak tahu siapa pembunuhnya, dan dia tidak tahu harus pergi ke mana. jika dia ingin balas dendam.

Tapi sekarang, Zhou Yue memandang Chen Ye, dan ada kebencian yang mendalam dalam darahnya, dan berteriak, "Kamu membunuh anakku !?"

Tanya Zhou Yue, dan Chen Ye terkejut. , kulit kepala kesemutan.

Setan Batu Liar dan yang lainnya, serta para tamu di antrian di belakang, juga terkejut, mereka tidak berharap Zhou Yue tiba-tiba mengucapkan kalimat seperti itu.

Chen Ye segera mengerti bahwa sepertinya dia membunuh Zhou Hong, dan Zhou Yue menangkap rahasia perseteruan berdarah ini.

Kebencian terhadap pembunuhan, kebencian kausal yang begitu besar, secara alami tidak mudah disembunyikan.

"Tuan Zhou, apa yang Anda bicarakan? Saya tidak tahu siapa putra Anda. Apakah Anda mengakui orang yang salah? "

Chen Ye tersenyum hangat, menunjukkan ekspresi kekhawatiran yang kosong. Tentu saja, dia tidak akan mengakuinya, jadi untuk tidak mengekspos dirinya.

Zhou Yue melihat tatapan yang dilemparkan oleh orang-orang di sekitarnya, dan juga memperhatikan kesalahannya. Dia mengambil Kacamata Kaisar dan memotret tubuh Chen Ye. Dia tidak menemukan sesuatu yang tidak biasa, dia juga tidak menemukan nafas Pembunuhan Sepuluh Fang. Kait Tuhan.

“Maaf, mungkin saya melakukan kesalahan.”

Zhou Yue menjadi tenang dan mendapatkan kembali ketenangannya. Dia berpikir tentang pembunuh yang membunuh putranya. Bagaimana mungkin ada suatu kebetulan sehingga dia muncul di Aula Diyuan, dia pasti mengalami delusi.

Setan Batu Liar

berkata: "Tuan Zhou, saya ingin menyampaikan belasungkawa saya. Jika tidak ada yang salah, saya akan membawa seseorang masuk."

Zhou Yue melambai tanpa daya dan berkata, "Baiklah, Anda bisa masuk."

Setan berkata: "Terima kasih." orang-orang masuk.

Chen Ye diam-diam berkeringat dan masuk.

"Ratu ada di sini!"

Namun, begitu Chen Ye memasuki gunung, dia mendengar nyanyian keras datang dari langit.

Saya melihat langit di sembilan surga, keberuntungan, naga dan burung phoenix menari, seorang wanita dengan keanggunan tiada tara, mengenakan jubah, selangkah demi selangkah, lotus, jatuh dari langit, itu adalah Xuan Jiyue!

Tianxin Jiandie dan Jizo Wuqi berdiri di kedua sisi Xuan Jiyue.

Di belakang Xuan Jiyue, ada ribuan gadis pedang berpakaian hitam, masing-masing mengendarai angin dan memegang pedang, postur mereka megah, menunjukkan sikap seorang pria surgawi.

“Xuan Jiyue ada di sini.”

“Semangat yang hebat! Pedang di pinggangnya adalah Shen Luo Tianjian yang legendaris, kan?”

“Xuan Jiyue datang sendiri, jika Penguasa Reinkarnasi berani datang, dia akan ditebas oleh Dibunuh."

Semua orang terkejut ketika mereka melihat Xuan Jiyue datang.

Xuan Jiyue memakai pedang ramping di pinggangnya, pedang itu tidak disarungkan, tetapi dipenuhi dengan tepi yang menakutkan, dan ruang di sekitarnya terus-menerus terdistorsi.

Pedang ini adalah Shen Luo Tianjian yang legendaris, prajurit sumber tertinggi, dan salah satu dari delapan pedang surgawi yang agung. Setelah dihunus, pedang itu akan memanifestasikan bentuk raksasa dari pedang surgawi. Saya khawatir pedang itu akan mampu mengetuk gerbang Aula Diyuan, tempat konferensi diadakan, dengan satu pedang, potong menjadi dua!

Chen Ye melihat sosok Xuan Jiyue, dan hatinya juga penuh darah, dan dia memunculkan kebencian, kemarahan, kejutan, ketakutan, dan emosi lainnya.

Tidak ada ruang untuk mediasi dalam kebencian antara Chen Ye dan Xuan Jiyue, ketika mereka melihat musuh, mereka secara alami cemburu.

Namun, aura menakutkan dari tubuh asli Xuan Jiyue juga membuat Chen Ye sangat ketakutan.

Shen Luo Tianjian ini belum terhunus, dan sudah memiliki ujung yang tajam. Jika Xuan Jiyue ingin membunuhnya, saya khawatir tidak perlu menghunus pedang, dan itu bisa dicubit sampai mati dengan jari.

Kesenjangan ranah antara Chen Ye dan Xuan Jiyue terlalu besar, dan tidak ada ruang untuk menebusnya.

Setan Batu Liar berbisik: "Tuan Yang Terhormat, tenanglah."

Dalam konferensi pembantaian hari ini, tujuan Chen Ye bukanlah untuk membunuh Xuan Jiyue, tetapi untuk menyelamatkan raja suci yang abadi. Jika Anda ingin bertarung melawan Xuan Jiyue, hanya Itu yang bisa membunuh diri.

Bab 4538

Chen Ye saat ini masih membutuhkan waktu untuk tumbuh dewasa, dia belum menjadi saingan Xuan Jiyue.

Mendengar kata-kata iblis batu liar, Chen Ye segera tenang.

Itu benar, tujuan hari ini adalah untuk menyelamatkan raja suci abadi, jelas bukan untuk melawan Kaisar Shitian dan Xuan Jiyue.

“Lihat Yang Mulia Ratu!”

Di antara para tamu yang hadir, banyak yang adalah pengikut Xuan Jiyue, dan mereka berlutut untuk memberi penghormatan.

Xuan Jiyue mengangguk ringan, matanya dingin dan arogan, dan dia tidak berbicara, dia mengambil Wiluyu dan Ksitigarbha Witch Rider dan berjalan ke gerbang Istana Diyuan, diikuti oleh ribuan gadis pedang berbaju hitam di belakangnya.

“Saya telah melihat Ratu.”

Zhou Yue menangkupkan tangannya, dan para tetua biasa di sekitarnya yang membantu dalam inspeksi juga menangkupkan tangan mereka untuk menyapa Xuan Jiyue.

Xuan Jiyue mengangguk dan ingin melangkah ke gerbang Aula Diyuan.

“Permaisuri, tunggu sebentar, periksa dulu.”

Zhou Yue memanggil Xuan Jiyue, mengambil kacamata hitam murni kaisar, dan ingin memotretnya.

Beraninya kau menyinggung Ratu!”

Mata Tianxin Jiandie menjadi dingin dan dia menghunus pedang panjangnya.

Xuan Jiyue berkata dengan dingin: "Mengapa, bahkan saya harus diperiksa?"

Zhou Yue berkata: "Tuan Di Shi telah menginstruksikan bahwa semua orang yang memasuki gunung harus diperiksa. Saya hanya bertindak atas perintah, mohon bekerja sama dengan Yang Mulia. Ratu."

Xuan Ji Yue tertawa dan berkata: "Kamu seperti apa, kamu juga layak memeriksaku? Beritahu Di Shitian untuk keluar dan menemuiku!"

Zhou Yue berkata: "Nona Ratu, tolong jangan mempermalukan penjahat itu."

Xuan Jiyue mendengus dan berkata tidak.

"Singgung Ratu, sialan!"

Kupu-kupu Pedang Tianxin di sebelahnya membuat gerakan berani dan menebas leher Zhou Yue dengan pedang tajam, membunuhnya secara langsung.

Terakhir kali Xiao Shuihan menyerang Permaisuri Tiangong, Kupu-kupu Pedang Tianxin terluka, dan sekarang telah pulih, patah dan berdiri. Basis kultivasi telah mencapai tahap awal untuk kembali ke keadaan sebenarnya, dan ada tanda-tanda samar menerobos lapisan keempat surga. Ini sangat kuat. Kerja keras.

Mata Zhou Yue melebar, dia tidak berharap Xuan Jiyue berani membunuh, ini adalah wilayah Istana Diyuan, Xuan Jiyue berani membunuh seorang pembunuh, ini adalah Kaisar Shitian yang menghancurkan wajah!

berdebar.

Tubuh Zhou Yue jatuh, dengan ekspresi kaget dan kaget di wajahnya.

"Tuan Zhou!"

Para tetua di sebelahnya sangat ketakutan sehingga wajah mereka menjadi pucat. Hari ini adalah hari besar pertemuan pembantaian. Raja Suci Abadi belum terbunuh, tetapi Aula Diyuan telah mati dengan sendirinya. Ini bukan pertanda baik. .

Banyak tamu di belakang juga ketakutan dan mundur.

Tidak ada yang akan mengira bahwa Xuan Jiyue akan sangat kejam sehingga dia akan membunuh orang secara langsung di Aula Diyuan tanpa memberikan wajah apa pun kepada Di Shitian.

Chen Ye juga terkejut ketika dia melihat adegan ini, tampaknya setelah Xuan Jiyue mendapatkan Shenluo Tianjian, dia benar-benar di luar kendali, dan dia bertindak sembrono dan mengabaikan siapa pun.

“Permaisuri, tenanglah.”

Pada saat ini, semburan aroma bunga melanda, dan saya melihat seorang gadis dengan kulit bersih dan lembab, sangat cantik, dengan kaki telanjang, bergegas, itu adalah Leng Mei Hua Yao.

Leng Mei Hua Yao menawarkan jimat dengan kata "Teratai Merah" tercetak di jimat itu.

Teng!

Jimat teratai merah dikorbankan, dan sinar api karma teratai merah jatuh, terlibat dalam tubuh Zhou Yue, dan dibakar menjadi abu di tempat.

"Orang ini adalah pengikut asing. Dia tidak mengerti aturan dan beradaptasi, dan menyinggung Ratu. Mohon maafkan Ratu."

Leng Meihua Yao tersenyum sedikit, sangat sopan, dan meminta maaf kepada Xuan Jiyue.

“Tidak apa-apa, ayo pergi.”

Xuan Jiyue mengangguk, wajahnya acuh tak acuh seperti air, dan dia bahkan tidak melihat ke arah Leng Mei Hua Yao. Dia mengambil Tianxin Jiandie, Jizo Wuqi dan yang lainnya, dan melangkah ke Gunung Kuil Diyuan. Pergi ke pintu.

“Hei, hati-hati lain kali, jangan salahkan aku karena kasar!”

Tianxin Jiandie menyeka darah di pedang, memasukkannya kembali ke sarungnya, dan melirik Leng Meihua Yao.

“Pasti, pasti.”

Leng Meihua Yao memiliki api di hatinya, tetapi dia tampaknya tidak mengalami kejang, dia mengangguk sambil tersenyum.

Lagi pula, status Xuan Jiyue terlalu mulia, dan tentu saja dia tidak bisa melawannya karena pengikut asing.

Konferensi pembantaian hari ini, masih ada tempat untuk mengandalkan Xuan Jiyue.

Gejolak ini telah mereda.

Xuan Jiyue memimpin orang ke gunung, dan banyak tamu juga memasuki gunung satu demi satu, dan Chen Ye bercampur dengan kerumunan dan mengikuti.

Semua orang dengan cepat datang ke tingkat kedua, yang juga merupakan garis pertahanan kedua.

Garis pertahanan kedua di Aula Diyuan dijalankan oleh Hantu Hantu Pemakan Darah, dengan banyak tetua tingkat menengah di sampingnya.

Di tangan hantu hantu yang melahap darah, dia membawa pistol, itu sebenarnya adalah senjata gentian bintang tujuh!

“Aku tidak menyangka akan memberikannya ke Kuil Diyuan untuk senjata kepala komandan Kuil Naga Leluhur.”

Jantung Chen Ye melonjak ketika dia melihat tombak gentian bintang tujuh.

Di antara sepuluh tentara sumber teratas, dia masih kekurangan tombak gentian bintang tujuh dan tidak mengumpulkan semuanya.

“Saya telah melihat Ratu.”

Hantu Hantu Pemakan Darah melihat Xuan Jiyue dan segera membungkuk untuk menyapa.

Xuan Jiyue mengangguk dan melangkah masuk.

Chen Ye bercampur dalam kerumunan dan melangkah bersama. Ketika mereka baru saja di gerbang gunung pertama, semua orang diperiksa. Sekarang mereka tidak perlu memeriksa lagi, mereka dapat langsung memasuki gunung.

Ke depan, ada tingkat ketiga, dijaga oleh para tetua senior Aula Diyuan.

Tetua tingkat tinggi ini, yang basis kultivasinya setidaknya telah mencapai tahap akhir dari Alam Asal, sangat sulit untuk dihadapi.

Wajah Chen Ye bermartabat, dan dia berpikir: "Istana Diyuan dijaga ketat, dan Xiao Shuihan dan yang lainnya ingin menyerang, itu mungkin tidak mudah."

"Juga, bahkan jika aku bisa menyelamatkan Raja Suci Abadi, jika aku ingin keluar, saya khawatir itu akan membutuhkan banyak pekerjaan. . ”

Telapak tangan Chen Ye berkeringat, dan dia hanya merasakan banyak tekanan.

Ada juga Leng Meihua Yao, jika Chen Ye tidak salah, jimat teratai merah di tangan Leng Meihua Yao barusan adalah token untuk mengendalikan Istana Emas Ungu Teratai Merah.

Selama dia memegang jimat lotus merah, Leng Meihua Yao dapat mengontrol seluruh lotus merah dan istana emas ungu, menggunakan berbagai formasi, berbagai api karma, dan membunuh semua musuh.

Dengan iblis Leng Meihua di sekitar, Chen Ye ingin menyelamatkan orang dan melarikan diri, itu tidak mungkin.

Di antara Lima Harta Karun Istana Surgawi, Istana Merah Teratai dan Istana Emas Ungu adalah makhluk yang paling kuat. Dibandingkan dengan Istana Chongguang Shenxia milik Xuanyuan Moxie dan Istana Transformasi Darah Syura milik Mo Xueming, itu jauh lebih kuat dan menakutkan.

Setelah api industri lotus merah meledak, Chen Ye dalam bahaya musnah kapan saja.

Namun, Chen Ye sudah melangkah ke Aula Diyuan, Konferensi Tusheng akan segera dimulai, dan Xiao Shuihan dan yang lainnya juga bersiap untuk melakukannya di luar, jadi dia tentu saja tidak punya alasan untuk mundur.

“Berjuang!”

Chen Ye mengertakkan giginya diam-diam, tidak peduli seberapa berbahayanya, dia harus bertarung hari ini, dia tidak boleh menyaksikan raja suci abadi mati.

Segera, Chen Ye, bersama dengan Xuan Jiyue dan yang lainnya, dan banyak tamu lainnya, akhirnya sampai di puncak gerbang gunung Aula Diyuan.

Puncak gunung ini dipenuhi dengan cahaya keemasan. Kecuali tahta tertinggi Kaisar Shitian, itu dikelilingi oleh kotak emas besar. Alun-alun itu berdiri dengan naga melingkar dan bunga, megah dan megah, dan ada kursi emas untuk tamu dari seluruh penjuru. dunia untuk duduk.

Banyak murid elit dan tetua penyambutan di Aula Diyuan menerima tamu dari seluruh dunia.

Ratu Xuan Jiyue, yang memiliki status paling terhormat, diatur untuk duduk di tengah.

Chen Ye, Wild dan yang lainnya juga diatur untuk duduk dan menunggu dimulainya konferensi.

Bab 4539

Di sekeliling alun-alun, ada lentera yang tergantung di seluruh alun-alun, terlihat berseri-seri.

"Konferensi pembantaian hari ini, meminum darah abadi bersama adalah salah, tetapi memang benar bahwa master reinkarnasi ditarik."

"Ck tsk, melihat pemandangan hari ini, master reinkarnasi berani datang, saya khawatir dia akan binasa. "

"Saya melihat tuan reinkarnasi itu, saya pasti tidak berani datang, raja suci yang abadi akan mati."

Banyak tamu juga gembira, membahas konferensi yang akan datang.

Tidak ada tembok kedap air di dunia, Di Shitian dan Xuan Jiyue mengadakan konferensi pembantaian.

Bagaimanapun, ini adalah konspirasi di sisi baiknya, siapa pun dapat menebak pikiran sebenarnya dari Istana Diyuan dengan sedikit pemikiran.

Namun, kebanyakan orang berpikir bahwa Penguasa Reinkarnasi dalam kehidupan ini tidak berani muncul.

Bagaimanapun, Istana Diyuan membela lapis demi lapis, dan sepenuhnya siap, dan Xuan Jiyue juga hadir, siapa lagi yang berani muncul untuk membuat masalah?

Dang -

lonceng merdu terdengar di kedalaman Aula Diyuan.

Para tamu berhenti berbicara dan wajah mereka tegas.

“Majelis Suci Suci dimulai, tolong saksikan para pahlawan dunia! Minumlah darah abadi bersama!”

Seorang tetua bernyanyi dengan keras, dan Majelis Suci secara resmi dimulai.

Seorang lelaki tua dengan bekas luka di sekujur tubuhnya dibawa ke alun-alun, Raja Suci Abadi.

“Tua abadi!”

Chen Ye melihat sosok raja suci abadi, matanya tiba-tiba menyusut, dan pikirannya terguncang.

Saya melihat beberapa tetua Istana Diyuan, mengikat seluruh tubuh raja suci abadi dengan rantai, dan mengikatnya ke pilar batu.

Melihat Raja Suci Abadi dikawal ke pengadilan, ada keributan dari semua tamu.

Ledakan!

Pada saat ini, kekuatan agung dan agung turun dari langit Sembilan Surga.

Di langit biru dan ubin biru, potongan api karma teratai merah muncul pada saat ini, dan kekuatan kaisar perkasa yang tak ada habisnya terus bergulir.

Di atas langit, Kaisar Shitian menginjak teratai merah, seluruh tubuhnya meledak dengan cahaya kaisar, dan pedang tiran tertinggi muncul dari punggungnya, dengan dominasi luar biasa, turun dari langit dan duduk di singgasana tertinggi.

"Api Karma Teratai Merah, pedang tiran tertinggi, nafas yang sangat kuat!"

"Pedang tiran tertinggi, teknik asal tertinggi yang legendaris! Di Shitian benar-benar kuat!"

"Dikatakan bahwa pedang tiran tertinggi adalah Di Shi! Tian sendiri menyadarinya. bahwa dia sangat tajam."

"Api karma teratai merah di tubuhnya sangat luar biasa, dan dia jelas mendapatkan esensi dari lotus merah dan istana emas ungu!"

Mata semua tamu tertuju pada Di Shitian. .

"Selamat kepada Kaisar Kaisar!"

"Manusia Kaisar Kaisar telah menjadi kebajikan bela diri, dan jasa mereka akan bertahan selamanya, dan mereka akan menikmati berkah abadi selamanya!"

Di sekitar alun-alun, banyak murid dan tetua dari Kuil Kaisar Yuan berlutut untuk beribadah, melantunkan doa di mulut mereka, dan menyambut Kaisar Syah langit.

Melihat alam atas di luar alam, Di Shitian adalah orang pertama yang menyimpulkan teknik sumber tertinggi.

Pedang tirani tertinggi Kaisar Shitian disimpulkan dari Buku Surgawi para tiran.

Ba Dao Tianshu hanyalah teknik sumber kecil, tetapi sarana Di Shitian mencapai langit, mengandalkan sebab dan akibat dari teknik sumber kecil, membalikkan asal, dan menyimpulkan teknik sumber tertinggi.

Metode ini sangat luar biasa.

Ada juga api karma teratai merah di tubuh Di Shitian.Cuacanya sangat berapi-api, itu juga mewakili pemahamannya tentang lotus merah dan istana emas ungu, mencapai keadaan puncak, dan dapat mengerahkan semua kekuatan harta ini.

“Hehe, ini penampilan Di Shitian? Tapi tidak apa-apa.”

Xuan Jiyue tersenyum meremehkan saat melihat Di Shitian datang.

Meskipun penampilan Di Shitian luar biasa, itu hanya bisa menakuti orang lain, bukan Xuan Jiyue.

Kecuali Di Shitian menggunakan Pedang Mantra Agung, dia pasti bukan lawan Xuan Jiyue.

Karena Xuan Jiyue memegang Shen Luo Tianjian, yang cukup untuk menghancurkan segalanya!

Kaisar Shitian duduk di singgasana tertinggi di alun-alun, melihat sekeliling para tamu dari segala arah, dan berkata dengan keras:

"Kaisar Shitian di aula ini, terima kasih atas penghargaan Anda, dan datanglah ke Istana Kaisar Yuan saya. raja suci abadi, dan aku akan minum bersama kalian semua. Darah abadi, kebaikan abadi matahari dan bulan!”

Semua tamu bersorak serempak dan mengucapkan terima kasih satu demi satu.

Konferensi Pembantaian Suci hari ini, jika Tuan Reinkarnasi tidak datang dan tidak ada yang mengganggu dan mengganggu, itu akan menjadi pertemuan besar untuk mengekspresikan niat baik bersama.

Istana Diyuan mengundang semua orang untuk minum darah abadi bersama. Jika semua orang meminum darah, bahkan jika mereka menerima niat baik Istana Diyuan, jika mereka menghadapi kesulitan di masa depan, semua orang akan saling mendukung. Di atas, itu bisa juga meninggalkan sedikit kelonggaran dan mengurangi pertumpahan darah, yang merupakan jasa besar.

Saat suara Di Shitian jatuh, ada beberapa tetua penegak hukum, membawa pedang, siap memenggal kepala raja suci abadi, membunuh orang demi darah.

Melihat adegan ini, wajah Chen Ye sangat berat, dan tinjunya mengepal erat.

kwek kwek! kwek kwek!

Pada saat ini, gagak yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba terbang dari langit di kejauhan.

Gagak yang tak terhitung jumlahnya, ada ribuan, mengepakkan sayap dan berteriak, mereka terbang dengan cepat, dan tiba-tiba mereka terbang ke alun-alun dan bergegas menuju kerumunan.

“Dari mana datangnya begitu banyak gagak?”

“Tujuh-Evil Crow Pot! Ini adalah gagak yang terbang keluar dari Seven-Evil Crow Pot!”

“Penguasa Reinkarnasi ada di sini?”

Banyak tamu tiba-tiba terjerat oleh ribuan gagak. Segera menjadi kekacauan, keributan.

“Lindungi Ratu!” Di

kursi VIP, Tianxin Jiandie mengayunkan pedang panjang, memenggal kepala gagak terbang dan melindungi Xuan Jiyue.

“Haha, apakah kamu akhirnya mulai?”

Xuan Jiyue duduk di kursi tanpa bergerak, menatap Di Shitian.

Pada saat ini, wajah Kaisar Shitian tetap tidak berubah, masih sejelas air.

Gagak terbang ke depan Di Shitian, dan mereka dibakar menjadi abu oleh karma lotus merah, dan mereka tidak bisa menyakitinya sama sekali.

“Sepertinya Tuan Reinkarnasi telah mengundang banyak pembantu.”

Di Shitian melihat burung-burung gagak di sekitarnya dan bergumam.

Untuk berjaga-jaga terhadap serangan Penguasa Reinkarnasi, personel dikerahkan dalam jarak seribu mil dari Aula Diyuan untuk melakukan inspeksi ketat, tetapi gagak ini datang dari ribuan mil jauhnya!

Jelas, ribuan mil jauhnya, seseorang menyergap, menunggu kesempatan untuk melakukannya!

Dan sekaranglah saatnya untuk melakukannya!

Zheng, Zheng, Zheng!

Pada saat berikutnya, ribuan mil jauhnya, ada semburan suara biola yang mematikan, seperti dikepung di semua sisi, penyergapan dari semua sisi, penuh dengan momentum pembunuhan formasi pertempuran.

Suara piano yang tajam hampir menembus telinga orang.

Dirangsang oleh suara piano, burung-burung gagak di seluruh langit berteriak lebih keras dan lebih keras, setiap gagak meledak dengan api hitam, dan keganasannya bahkan lebih menakutkan.

Murid-murid Aula Diyuan, dirangsang oleh gagak dan suara piano, juga jatuh ke dalam kekacauan.

Tampaknya dalam situasi kacau di depannya, Di Shitian tidak mengeluarkan perintah dan membiarkan situasi terus kacau.

“Yang Mulia, saatnya untuk melakukannya!”

Setan Batu Liar memandang Chen Ye dan berkata dengan gugup.

Sekarang gagak ada di seluruh langit, dan suara setan piano mengganggu pikiran musuh, ini adalah saat yang tepat untuk menyelamatkan raja suci yang abadi.

Hati Chen Ye dalam kekacauan, tetapi dia samar-samar merasa ada sesuatu yang salah, situasinya sangat kacau, mengapa Kaisar Shitian masih acuh tak acuh?

“Oke, ayo kita lakukan!”

Namun, Chen Ye tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Karena, jika Anda tidak melakukannya lagi, tidak ada kesempatan.

Bab 4540

Begitu pembangkit tenaga listrik di Aula Diyuan kembali ke akal sehat mereka dan menangkis serangan gagak Kaisar Iblis yang menutupi langit, Chen Ye kehilangan perlindungannya, dan tidak mungkin menyelamatkan Raja Suci Abadi dalam pandangan penuh.

Pada saat ini, Chen Ye tidak lagi ragu-ragu, dan segera terbang keluar.

Wild, Meilan Zhuju, dan lebih dari selusin murid dari Solate Thonder juga bergegas keluar dan bergegas ke alun-alun untuk menyelamatkan Eternal Saint King.

“Hati-hati dengan musuh!”

Seorang tetua penegak hukum terkejut dan menghunus pedang panjangnya dan berteriak.

Ribuan burung gagak porak-poranda, dan pandangan semua orang ditutupi oleh gagak, dan tidak ada yang bisa dilihat sama sekali.

Kelompok Chen Ye dengan cepat bergegas ke alun-alun di bawah naungan gagak di langit.

Banyak tetua penegak hukum, yang menyadari bahayanya, menarik senjata mereka satu demi satu.

“Bunuh!”

Chen Ye mengayunkan pedang jahat, menghancurkan cahaya pedang seperti percikan tinta di lanskap, memegang ribuan pedang dalam sekejap, memenggal semua tetua penegak hukum di depannya!

Wild dan Meilan Zhuju mengikuti Chen Ye, dan ketika mereka melihat seseorang mendekat, mereka segera membunuh mereka.

Chen Ye berjalan sangat lancar, bergegas ke tengah alun-alun, memotong rantai pada raja suci abadi dengan pedangnya, dan menyelamatkan pria itu.

“Tua abadi!”

Chen Ye mendukung Raja Suci Abadi dengan semburan kegembiraan.

Proses menyelamatkan orang begitu mulus, begitu mulus sehingga Chen Ye merasa seperti mimpi.

Raja Suci Abadi memandang Chen Ye dengan ekspresi bersyukur, seolah-olah dia terlalu terluka untuk berbicara.

“Aku akan membawamu keluar dulu!”

Chen Ye mendukung Raja Suci Abadi dan buru-buru melarikan diri ke luar gerbang Istana Diyuan.

Ledakan!

Di luar gerbang Aula Diyuan, ada kejutan yang mengejutkan.

Tidak ada keraguan bahwa Xiao Shuihan, Kaisar Iblis Zhetian dan yang lainnya sudah mulai menyerang gerbang gunung Aula Diyuan, bersiap untuk bertemu Chen Ye.

Chen Ye dengan cepat melarikan diri, tetapi pada saat ini, ada aroma bunga di udara, dan saya melihat seorang gadis dengan kulit tebal dan selusin tetua penegak hukum muncul di langit dikelilingi oleh bunga.

Itu adalah iblis bunga pesona dingin!

“Ingin mengganggu Konferensi Pembantaian Suci?”

“Huo Wu, Bunga Teratai Merah!”

“Api Karma Teratai Merah, tekan aku!”

Leng Meihua mendengus, memandang Chen Ye dan yang lainnya, dan berbalik untuk mengorbankan Jimat teratai merah.

Chi Chi Chi!

Trik sulap terjepit, dan dalam sekejap, seluruh jimat lotus merah meledak menjadi api yang mengerikan.

Di kedalaman gerbang gunung Aula Diyuan, ada api karma teratai merah yang tak terhitung jumlahnya, mengepul dan mengaum, berkumpul menjadi semburan api karma yang mengerikan, tersapu ke arah Chen Ye dan yang lainnya.

Semburan api karma mengaliri kehampaan, dan gagak di dekatnya segera dibakar menjadi abu.

Wajah Chen Ye dan lin Gava tiba-tiba berubah warna.

Di kehampaan di sekitar keduanya, ada teratai merah yang mekar terus menerus.

Ini adalah evolusi karma teratai merah yang membakar kekosongan, dan begitu mereka dibakar oleh karma teratai merah, mereka berdua mungkin tidak dapat melarikan diri.

“Tuan yang terhormat, cepatlah, saya akan memblokirnya!”

Waktunya mendesak dan situasinya terbatas. Setan batu liar tidak banyak berpikir, mendorong Chen Ye pergi, dan mengubah dirinya sendiri, mengungkapkan tubuh batu yang sebenarnya. setan.

"Aum!"

Raungan binatang buas yang keras terdengar.

Tubuh asli iblis batu liar muncul, itu adalah monster batu dengan ketinggian 100 meter. Semua otot di tubuh terbuat dari batu. Di celah-celah kulit batu, api lava yang berkobar dimuntahkan.

Bang bang bang!

The lin Gava memukul dadanya, membuat getaran keras, dan berjalan menuju Leng Mei Hua Yao.

“Yong Lao, ayo pergi dulu.”

Chen Ye tidak punya waktu untuk berpikir, dan segera pergi dengan raja suci abadi.

ledakan!

Ada ledakan mengerikan di belakangnya.

Chen Ye melihat ke belakang, dan melihat iblis Leng Meihua memegang jimat, dan api karma teratai merah yang memenuhi langit, seperti air terjun magma, menabrak iblis batu liar.

“Ah!”

Setan batu tandus itu tiba-tiba menjerit, otot-otot dan kulit di seluruh tubuhnya terbakar, meledak, meleleh, dan runtuh.

Otot dan kulitnya sepenuhnya terbuat dari batu, dipenuhi dengan semangat bumi yang kuat, yang kebal terhadap pedang dan senjata, dan terhadap api dan air.

Tetapi pada saat ini, api karma teratai merah datang, dan tubuh iblis batu liar benar-benar meledak, dan hampir meleleh dan runtuh.

Api karma teratai merah ini bahkan dapat membakar dan menghancurkan bahkan batu dan tanah.

Dalam sekejap mata, Chen Ye melihat dengan ngeri bahwa tubuh iblis batu liar benar-benar meleleh dan runtuh di bawah pembakaran api karma teratai merah, dan itu menjadi abu di semua tempat.

Benar-benar jatuh dan mati!

Melihat kematian tubuh iblis batu liar, hati Chen Ye menegang dengan hebat, dan seluruh tubuhnya bergetar.

Dalam konferensi pembantaian ini, Chen Ye secara alami tahu bahwa itu sangat berbahaya, dan pasti akan ada pengorbanan.

Namun, Chen Ye tidak menyangka bahwa pengorbanan ini akan datang begitu cepat dan tragis.

Setan Batu Liar, dan bahkan pakaian Leng Meihua Yao, dibakar menjadi abu sebelum mereka menyentuhnya.

Di Aula Diyuan, Lengmei Huayao memiliki keuntungan besar, dan dapat memanfaatkan sepenuhnya energi teratai merah dan istana emas ungu. Jika api karma teratai merah terbunuh, para dewa tidak dapat menghentikannya, dan mereka akan semua akan dibakar menjadi abu.

"Tuan Liar ..."

Meilan, Zhuju dan yang lainnya juga sangat ketakutan, mata mereka memerah.

Pengorbanan ini, musim gugur ini, kematian ini, datang terlalu cepat, terlalu mengejutkan.

“Ayo pergi!”

Chen Ye menggertakkan giginya, sekarang bukan waktunya untuk bersedih, dia harus pergi sesegera mungkin, jika tidak, api karma teratai merah akan menyapu dan mereka akan mati.

Saat ini, Chen Ye mengambil raja suci abadi dan dengan cepat melarikan diri menuruni gunung di bawah penjagaan Meilan, Zhuju, dan lainnya.

Pada saat yang sama, jimat iblis Leng Meihua mekar, dan cahaya lotus merah menyinari penonton.

Gagak di antara penonton ditembus oleh cahaya teratai merah, dan segera berubah menjadi abu, hanyut terbawa angin.

Dalam sekejap, langit dan bumi kembali jernih.

Leng Meihua Yao memegang jimat dan berdiri tinggi di langit, seperti dewi legendaris, sangat cantik dan suci.

Semua orang menatap sosok Leng Mei Hua Yao, dan diam-diam mengagumi dan mengagumi mereka. Istana Diyuan benar-benar menyembunyikan naga dan harimau yang berjongkok. Sebelum Di Shitian bisa bergerak, iblis bunga kecil itu menenangkan kekacauan dalam sekejap.

“Lihat, apakah itu Penguasa Reinkarnasi?”

Lapisan Ketujuh dari Alam Pendamaian Surga? Mengapa dia begitu lemah?

Tuan Reinkarnasi yang sebenarnya. Bukankah itu sudah muncul?"

Mata banyak tamu beralih ke Chen Ye, dan mereka tiba-tiba terkejut.

Pada saat ini, Chen Ye sudah melarikan diri dari alun-alun dan hendak melarikan diri menuruni gunung.

Tetapi pada saat ini, Chen Ye merasa ada sesuatu yang salah.

Raja Suci Abadi, sepertinya ada sesuatu yang salah!

Chen Ye mendukung raja suci abadi, yang terluka parah dan sekarat.

Namun, sekarang Chen Ye merasa bahwa nafas raja suci abadi tiba-tiba meledak, dan dia benar-benar telah menjadi penguasa dunia nyata!

“Tidak, ini tipuan!”

Wajah Chen Ye tiba-tiba berubah, raja suci abadi ini palsu!

“Hei, Nak, kamu adalah penguasa reinkarnasi dalam kehidupan ini? Mati!”

Di mata raja suci abadi, aura pembunuh muncul, dan wajahnya tiba-tiba berubah, menjadi lelaki tua lainnya.

tertawa!

Raja Suci Abadi mencakar, seperti elang memukul harimau, meraih tenggorokan Chen Ye dan membunuhnya dengan satu pukulan.

“Kamu bukan raja suci abadi, kamu adalah … delapan lelaki tua di hati, Jia Zhongshu!”

Chen Ye ngeri, melihat wajah terdistorsi lelaki tua itu, dia langsung melihat melalui rahasia.

Ternyata lelaki tua ini sama sekali bukan raja suci abadi, tetapi Jia Zhongshu berpura-pura.

Jia Zhongshu adalah salah satu dari Delapan Setan Tua.


Post a Comment for "DEWA PERANG TAMPAN Bab 4536-4540"