DEWA PERANG TAMPAN Bab 4501-4505

 

Bab 4501

Chen Ye tersenyum acuh tak acuh, dan sudah bersembunyi di kejauhan, membiarkan semua orang saling membunuh.

Di antara kerumunan, meskipun beberapa orang mencoba yang terbaik untuk memulihkan ketenangan, ketika kegelapan dan kekacauan terjadi, dan tentara dikalahkan seperti gunung, bagaimana itu bisa dihentikan?

Chen Ye tidak membuang energinya, dan diam-diam mengamati.

Orang-orang yang dikirim oleh Xuan Jiyue belum muncul, Chen Ye harus berhati-hati untuk tidak membuang energi pada orang-orang ini, biarkan mereka saling membunuh secara perlahan.

“Bah!”

Pada saat ini, dari langit yang gelap, terdengar teriakan vajra seperti Buddha.

Saya melihat cahaya keemasan yang tak tertandingi muncul di atas langit.

Di bawah bayang-bayang cahaya keemasan, ada sosok agung dengan gambar berharga, seperti Buddha dan Arahat.

Di belakang sosok itu, ada juga Dapeng bersayap emas, yang seolah terbang ke langit.

“Dunia sudah tua, Buddha Jinpeng tua!”

Murid Chen Ye menyusut, dan dia mengenalinya sekilas. Sosok seperti Buddha ini adalah binatang penjaga yang dia ciptakan di kehidupan sebelumnya, Buddha Jinpeng tua di dunia lama!

Orang-orang yang dikirim oleh Xuan Jiyue akhirnya tiba!

Buddha Jinpeng tua mencubit seni sihir, berdiri tinggi di langit, cahaya keemasan yang meletus dari tubuhnya tidak dapat disembunyikan oleh Iblis Malam Abadi, itu sangat luar biasa.

“Kembali ke dunia nyata!”

Chen Ye langsung menangkap nafas Buddha Jinpeng tua, setidaknya di tahap awal dunia nyata!

Buddha Jinpeng tua ini jelas bukan hantu, juga bukan tiruan, tetapi tubuh nyata yang bermartabat!

Untuk membunuh Xia Ruoxue, Xuan Jiyue bahkan mengirim Buddha Jinpeng tua, ini adalah garis pertahanan melawan Pedang Kutukan Besar!

Tampaknya kehebatan Xia Ruoxue ke langit telah membuat Xuan Jiyue benar-benar marah, membuatnya mengambil risiko besar dan tidak ragu untuk mengirim Buddha Jinpeng tua.

Dengan kekuatan Chen Ye saat ini, dia tidak memiliki peluang untuk menang dalam menghadapi Alam Sejati. Jika dia bertarung, dia akan langsung terbunuh dalam satu gerakan, dan tidak akan ada peluang keberuntungan.

Tidak peduli seberapa kuat dia dalam pertempuran, tidak mungkin untuk menandingi tahap awal Alam Sejati.

Kesenjangan antara alam benar-benar terlalu besar!

Bahkan jika Chen Ye bisa melompati pertempuran, dia tidak akan bisa menjembatani kesenjangan yang begitu besar.

Di bawah kesenjangan ranah absolut, apa hukum Hong Mongolia, jimat sumber senjata ajaib apa, tentara sumber apa dan tentara surgawi, transformasi tubuh jiwa apa, tebasan dan master jiwa bintang apa tidak akan memiliki efek sedikit pun.

Jika itu adalah prajurit biasa dari Alam Perbaikan Surga, menghadapi tahap awal Alam Sejati, jika lawan menghela nafas lega, dia akan hancur berkeping-keping, dan dia tidak akan memiliki perlawanan.

Bahkan jika itu adalah Chen Ye, meskipun dia bisa melawan dan melawan sedikit, dia benar-benar mustahil untuk dikalahkan, dia dapat memblokir setengah gerakan paling banyak, bahkan tidak satu gerakan pun.

Perbedaannya terlalu besar!

“Kegelapan ada di seluruh langit, dan dosanya tidak dangkal. Beraninya kamu membuat masalah di sini!”

Mata Buddha Tua Jinpeng terbelalak, terbakar amarah, dan tongkat berharga di tangannya bergetar di udara. , hancur seperti kaca, dan dunia gelap dari Luar Demon benar-benar hancur.

Langit, bumi, gunung dan sungai, memulihkan cahaya.

Guntur di langit masih bergejolak, dan guntur dan kilat yang tak berujung berkedip, dengan latar belakang guntur dan kilat, Buddha Jinpeng tua bahkan lebih tak terkalahkan dan agung.

Chen Ye gemetar seluruh. Tongkat harta karun di tangan Buddha Jinpeng tua sebenarnya adalah salah satu dari sepuluh tentara sumber teratas. Itu disebut Staf Tiga Harta Vajra. dihancurkan.

"Lao Buddha Jinpeng, surga dan bumi legendaris sudah tua!"

“Istana Surgawi Ratu ada di sini!”

“Mungkinkah Ratu juga ingin merebut harta karun itu?”

Semua orang mendapatkan kembali cahaya dan bangun seperti mimpi. Melihat Buddha Jinpeng tua di langit, semua orang berseru.

Di belakang Buddha Jinpeng tua, ada lebih dari selusin pelayan Ratu, semuanya adalah wanita cantik yang tampak seksi, semuanya mengenakan pakaian hitam ketat dan membawa pedang besar.

Buddha Tua Jinpeng berdiri tinggi di langit, dan di bawah penjagaan lebih dari selusin gadis pedang berpakaian hitam, dia tampak lebih menyendiri dan tak terkalahkan.

Buddha Jinpeng tua yang legendaris, Buddha Jinpeng tua, secara alami dikenali oleh semua orang, dan banyak orang menggigil ketika mereka melihat momentum mengerikan dari Buddha Jinpeng tua di tahap awal keadaan sebenarnya.

Buddha Tua Jinpeng menyapu penonton dengan mata dingin, memandangi mayat-mayat yang ditinggalkan oleh semua orang yang baru saja saling membunuh, matanya penuh dengan penghinaan.

"Sekelompok semut vulgar, hanya harta bintang dan bulan, apakah Istana Surgawi Ratu saya masih peduli ?"

Naga emas datang ke dunia, dan suara Hong yang mengepul membunuhnya, dengan kejam menekan kerumunan.

Tianlong Ba Shenyin ini adalah metode Buddha Hong Mongolia, dan Chen Ye juga sangat mahir, Buddha Jinpeng tua berspesialisasi dalam agama Buddha, dan tentu saja ia juga menguasai metode rahasia ini.

Kali ini, Buddha Jinpeng tua melepaskan suara Naga Langit dan Delapan Dewa, dalam sekejap, kekosongan bergetar, dan suara Buddha tirani sangat menekan penonton. Kepulan, kepulan, kepulan! Orang-orang di bawah ditekan oleh Tianlong Ba Shen Yin, dan segera memuntahkan darah, organ dalam mereka hancur, dan mereka langsung jatuh ke tanah, dan tidak ada yang selamat.

"Tuan Jinpeng perkasa!"

Selusin pelayan Ratu bersorak keras.

Itu adalah satu langkah, Buddha Jinpeng tua membunuh penonton tanpa usaha. Orang-orang yang berada dalam kekacauan sekarang semua diam sekarang, karena semua orang telah menjadi mayat.

Chen Ye bersembunyi di hutan di sampingnya. Menyaksikan adegan ini, dia ngeri tak terkira.

Buddha Tua Jinpeng berspesialisasi dalam praktik Buddhis, dan Chen Ye tidak dapat dibandingkan dengannya hanya dalam hal praktik Buddhis.

Tianlong Ba Shenyin baru saja membunuh penonton dan sepenuhnya menunjukkan kekuatan Buddha Jinpeng tua.Pada tahap awal dunia nyata, itu terlalu menakutkan, itu hanya melanggar hukum dan tak tertahankan.

Ini hanya tahap awal, jika Anda seperti Xuan Jiyue dan Di Shitian, yang ahli di tahap akhir dari alam nyata atau bahkan puncak, saya benar-benar tidak tahu seberapa kuat mereka nantinya.

Chen Ye tiba-tiba merasakan tekanan yang mengerikan. Jika Buddha Jinpeng tua masuk ke makam, Xia Ruoxue pasti akan mati.

Xia Ruoxue menyentuh reinkarnasi Xingyan, dan bahkan meningkatkannya, yang membuat Xuan Jiyue benar-benar marah.

Kali ini, Xuan Jiyue tidak bisa melepaskannya.

Tiba-tiba, Chen Ye memikirkan sesuatu!

Buddha Jinpeng tua diciptakan olehnya, meskipun lawannya kuat, dia pasti akan ditekan sebelum darah reinkarnasi!

Selama kultivasinya ditekan ke Alam Asal, dia akan memiliki kesempatan!

“Gadis pendosa ada di dalam, ya, apakah kamu masih ingin melewati bencana?”

“Ikuti aku, bunuh gadis pendosa, dan bagikan kekhawatiran ratu!”

Buddha Tua Jinpeng melihat perampokan guntur di langit, dan dia bergegas ke Makam Xingyue. Saya tahu bahwa Xia Ruoxue sedang mengalami bencana.

Begitu Xia Ruoxue berhasil melewati perampokan, itu akan merepotkan, dan dia tidak akan pernah mentolerir hal seperti itu terjadi.

Saat ini, Buddha Jinpeng tua, dengan selusin pelayan Ratu, mendarat di udara, dan ingin masuk ke makam dan membunuh Xia Ruoxue.

Wajah Chen Ye tiba-tiba berubah, telapak tangannya berkeringat, dan dia hanya merasakan bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Buddha Jinpeng tua ini hanyalah pelayan hewan peliharaan perang Chen Ye di kehidupan sebelumnya. Jika Chen Ye mendapatkan kembali kekuatan penuhnya, dia secara alami dapat membunuhnya dengan menjentikkan jarinya.

Tetapi masalahnya adalah bahwa pada saat ini, Chen Ye hanya memiliki budidaya lapisan langit ketujuh, dan dia jelas bukan saingan dari Buddha Jinpeng tua yang telah pulih sepenuhnya pada tahap awal dunia nyata.

"Fengtian Zizia, buka!"

Bab 4502

Pada saat kritis, Chen Ye berteriak keras dan dengan cepat membuat keputusan.

Chen Ye tidak boleh melihat Xia Ruoxue mati, bahkan jika itu berbahaya, dia harus maju.

ledakan!

Sosok Chen Ye tiba-tiba muncul, Fentian Ziza terbuka, dan dunia Fentian yang berapi-api tiba-tiba menyelimuti Lao Buddha Jinpeng dan yang lainnya.

Pada saat yang sama, Chen Ye benar-benar melepaskan nafas darah reinkarnasi dan berdiri di depan Buddha Jinpeng tua.

Buddha Tua Jinpeng tiba-tiba diserang, dia tidak panik, dan hendak melawan, tetapi ketika dia melihat sosok Chen Ye dan merasakan nafas darah reinkarnasi Chen Ye, ekspresinya berubah.

"Kamu ... kamu ..."

Buddha Tua Jinpeng terdiam, dan kejutan besar dan ketakutan muncul di hatinya.

“Tuan Reinkarnasi! Anda adalah Tuan Reinkarnasi!”

Selusin pelayan Ratu juga ngeri ketika mereka melihat Chen Ye.

Ketika Tuan Reinkarnasi di kehidupan sebelumnya masih ada, mereka telah melayani secara pribadi, dan mereka secara alami mengenali nafas darah reinkarnasi.

Sekarang Chen Ye benar-benar tidak disembunyikan, sepenuhnya mengungkap sebab dan akibat dari garis keturunan reinkarnasi, menunjukkan identitasnya, dan langsung mengejutkan penonton.

“Jinpeng, apakah kamu tidak berlutut ketika melihatku?”

Chen Ye mengorbankan gambar Biluo Huang, dan untaian air suci Huang berubah menjadi qi, mengelilinginya.

Pada saat ini, Chen Ye, nafas reinkarnasi diluncurkan, dan keagungan sangat mendominasi, seolah-olah dia ingin mendominasi surga.

Di bawah pembukaan Fen Tian Ziza, napas Chen Ye tidak bocor dan tidak akan ditemukan oleh orang luar.

Tetapi di Dunia Fentian, Buddha Tua Jinpeng dan yang lainnya jelas merasakan kekuatan Chen Ye.

Kekuatan ini bukan kekuatan kultivasi, tetapi kekuatan darah!

Darah reinkarnasi ada di atas langit, dan tidak ada yang bisa menandinginya, begitu potensinya sepenuhnya terwujud, bahkan atasan akan takut!

“Lihat Tuan Reinkarnasi.”

Buddha Jinpeng tua itu sangat ketakutan, berdebar, dan berlutut di depan Chen Ye.

Selusin pelayan Ratu juga semua berlutut dengan ekspresi kagum.

Baru saja, Buddha Jinpeng tua dan Tianlong Ba Shenyin menghancurkan penonton, betapa megah dan mendominasi, tetapi sekarang dia melihat Tuan Samsara, dia benar-benar panik, benar-benar kacau, dan tidak bisa menahan diri untuk berlutut untuk menyembah.

Chen Ye jelas merasa bahwa di bawah tekanan garis keturunan reinkarnasi dan master reinkarnasi, aura budidaya Lao Buddha Jinpeng terus melemah.

Ini adalah divisi dari menteri utama!

Dalam sekejap mata, kultivasi Buddha Tua Jinpeng sebenarnya ditekan hingga setengah langkah ke dunia nyata!

“Berhasil!”

Chen Ye sangat gembira, sepertinya dia mengambil risiko mengungkapkan identitasnya, dan dia memang menerima efek ajaib.

Kekuatan Buddha Jinpeng tua terlalu menakutkan, jika itu adalah konfrontasi head Chen Ye tidak dapat mengambil satu gerakan pun.

Dalam situasi kritis seperti itu, Chen Ye memutuskan untuk mengambil risiko, secara aktif mengungkapkan identitasnya, dan mengandalkan tekanan darah Samsara dan Penguasa Samsara, ia berhasil menekan budidaya Jinpeng Buddha Tua.

Bagaimanapun, Buddha Jinpeng tua hanyalah hewan peliharaan yang diciptakan oleh Dewa Reinkarnasi.

“Aku belum melihatmu selama puluhan ribu tahun, apakah kamu baik-baik saja?”

Suara Chen Ye dingin, tekanan reinkarnasi masih melonjak, dan dia memegang Kait Pembunuh Sepuluh Arah dengan erat di tangannya, berniat untuk menunggu. untuk budidaya Jinpeng Buddha Tua untuk ditekan ke Alam Asal Dia menembak lagi.

"Kembalilah kepada Tuhan, semuanya baik-baik saja denganku."

Buddha Tua Jinpeng berlutut di tanah, berkeringat deras, terengah-engah.

Chen Ye merasa bahwa aura kultivasi Lao Buddha Jinpeng telah turun ke tingkat kesembilan dari Alam Asal, dan matanya tiba-tiba meledak dengan aura pembunuh, dan berteriak:

"Saya dibunuh oleh Xuan Jiyue di kehidupan saya sebelumnya, mengapa tidak? kamu muncul untuk melindungiku? Kamu tidak? Kamu pantas menjadi binatang penjagaku, mengapa aku harus menahanmu!"

cemooh!

Kait pembunuhan sepuluh pihak dipotong, dan Chen Ye menembak dengan keras dan menebas leher Buddha Jinpeng tua.

Chen Ye juga ingin menunggu sedikit lebih lama, sampai kultivasi Buddha Jinpeng tua ditekan ke lapisan kedelapan, ketujuh, atau bahkan enam dari Alam Asal. Kemudian dia akan mengambil kesempatan lain untuk memastikan tidak ada yang salah.

Namun, Chen Ye tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

Aura darah reinkarnasi Chen Ye terlalu kuat, dan dunia yang terbakar ini tidak dapat disembunyikan lama-lama. Setelah aura reinkarnasi bocor, Xuan Jiyue dan Di Shitian akan mengetahuinya, dan konsekuensinya tidak terbayangkan.

Bahkan jika itu menarik perhatian atasan, Chen Ye akan mati tanpa tempat untuk dikuburkan.

Karena itu, Chen Ye hanya bisa mengambil risiko dan membunuh Buddha Jinpeng tua.

Meskipun kekuatan Jinpeng Buddha Tua ditekan ke lapisan kesembilan Alam Asal, itu jauh lebih kuat daripada ketika dia berada di puncaknya.

Namun, surga lapisan kesembilan dari Alam Asal juga merupakan keberadaan yang sangat menakutkan!

Dengan kekuatan Chen Ye saat ini, masih sangat sulit untuk menghadapi langit lapisan kesembilan dari Alam Asal.

Tapi situasinya tak terhindarkan, Chen Ye tidak bisa menunda lagi, serangan ini mengambil risiko, hanya untuk membunuh.

Buddha Tua Jinpeng berlutut di tanah, hatinya penuh ketakutan, dan rohnya sepenuhnya ditekan oleh nafas reinkarnasi.

Namun, ketika Chen Ye ingin memenggal kepalanya ketika dia melihat bilahnya ditebas, dia tiba-tiba terbangun, dan seberkas cahaya muncul dalam semangat kegelapan yang tak terbatas.

"Omong-omong, aku telah sepenuhnya menyerah pada Nyonya Ratu dan telah memutuskan hubungan dengan Tuan Reinkarnasi. Mengapa aku harus tunduk padanya?

" Istana, jadi mengapa saya harus sujud?"

"Penguasa Reinkarnasi bukan saya. Tuanku."

"Dalam hidup ini, tuanku hanyalah Ratu!"

Dalam sekejap, pikiran yang tak terhitung melintas di benak Buddha tua itu. Jinpeng, dan dia langsung terbangun.

Pengkhianat pemberani, apakah kamu ingin membunuhku? ”

Buddha Tua Jinpeng berteriak dengan keras, dan tiba-tiba mengangkat Tongkat Vajra Tiga Harta di tangannya, dengan dentang, menghalangi pisau kait pembunuh Chen Ye.

“Gagal!”

Ekspresi Chen Ye tiba-tiba berubah, dan dia terkejut tiga langkah mundur.

Meskipun Buddha Jinpeng tua saat ini hanya memiliki kultivasi Sembilan Surga dari Alam Asal, bagi Chen Ye, ia juga seorang raksasa di pegunungan, dan sulit untuk dikalahkan.

“Hehe, Jin Peng, apakah kamu ingin membunuh tuan dengan seorang menteri?”

Chen Ye tetap tenang, tenang di permukaan, dan tertawa menghina.

"Membunuh Tuhan dengan seorang menteri ..." Ketika Buddha Jinpeng tua mendengar empat kata ini, seluruh tubuhnya gemetar.

Membunuh tuan dengan seorang menteri adalah masalah besar di dunia, dan dosanya sangat serius.

Kamu bukan tuanku! “Hanya Yang Mulia Ratu yang menjadi tuanku!”

“Kamu mengkhianati Yang Mulia Ratu, kamu tidak layak menjadi tuanku!”

“Kehidupanmu sebelumnya, dan Valkyrie Qu Chenyan, malu dan melakukan perzinahan. , kematian tidak disayangkan."

“Dalam kehidupan ini, kamu dan gadis berdosa itu terhubung, bahkan lebih sialan.”

“Kamu berani mengkhianati Yang Mulia Ratu, dan aku akan membunuhmu hari ini!”

Setelah kejutan singkat, Buddha Tua Jinpeng dengan cepat sadar. .

Chen Ye bukan tuannya, jika dia membunuh Chen Ye, itu tidak dihitung sebagai membunuh tuannya, dan tidak akan ada karma.

“Kamu berani mengungkapkan identitasmu hari ini, kamu sedang mencari kematian!”

“Yang Mulia, pengkhianat Dewa Reinkarnasi, ada di sini, tolong turun dengan cepat dan bunuh diri!” Sambil

berbicara, Buddha Tua Jinpeng meremas formula ajaib, sepotong cahaya Buddha berevolusi menjadi kata-kata tak terbatas, membubung ke langit.

Dia ingin melaporkan semua yang terjadi di sini kepada Xuan Jiyue.

Jika tubuh asli Xuan Jiyue bisa datang dan membunuh Chen Ye dengan tangannya sendiri, maka dia tidak perlu menembak.

Meskipun Chen Ye bukan lagi tuannya, dia mengatakannya dengan benar, tetapi bagaimanapun juga, dia tidak berani menggerakkan si pembunuh tanpa pandang bulu.

Samsara terlalu besar.

Bab 4503

Masih ada jejak ketakutan di hati Lao Buddha Jinpeng.

Wajah Chen Ye berubah warna, jika berita di sini dikirim kembali ke alam atas, konsekuensinya tidak terbayangkan, Xuan Jiyue pasti akan turun dengan segala cara dan membunuhnya.

“Langit Berbintang Hong, tekan aku!”

Pada saat kritis, napas Chen Ye meledak, dan dengan lambaian besar tangannya, langit berbintang yang megah tiba-tiba muncul, menutupi langit dan matahari, memotong cahaya Buddha yang lama. Buddha Jinpeng dalam sekejap, hentikan dia dari pelaporan.

Langit Berbintang Hong!"

"Ini tidak mungkin! Langit Berbintang Hong, Anda benar-benar memahami Langit Berbintang Hong! Pernahkah Anda melihat Sutra Tianwu Wolong?"

Buddha Tua Jinpeng benar-benar terkejut ketika dia melihat langit berbintang yang tiba-tiba turun.

Di langit berbintang ini, ada Hong Qi yang tak berujung mengambang, dan ada planet besar yang mengambang dengan tenang.

Melihat dengan cermat, ternyata planet-planet besar itu sebenarnya adalah jimat yang dicetak dengan Hukum Hong, dan penindasan Hong Tianwei yang tak ada habisnya mengejutkan.

Jika Anda ingin berlatih Langit Berbintang Hong, Anda harus melihat semua Dharma Hong sebelum Anda dapat menguasainya.

Tiga Puluh Tiga Hari Hukum Hong, Sutra Tianwu Wolong peringkat terakhir, telah sepenuhnya hilang sejak jatuhnya Wuzu, dan tidak ada seorang pun di dunia yang melihatnya, dan tidak ada yang bisa mempraktikkan Langit Berbintang Hong.

Bahkan di dunia, tidak ada yang mempraktikkannya.

Karena Sutra Tianwu Wolong, tidak ada yang tahu di mana itu, dan tidak ada yang melihatnya. Secara alami, tidak mungkin untuk memahami semua misteri Hukum Hong, dan itu tidak akan berkembang menjadi Langit Berbintang Hong.

Tapi sekarang, Chen Ye benar-benar dapat merilis Hong Sky, meskipun tidak lengkap, itu hanya prototipe, tetapi cukup mengejutkan.

Di bawah penindasan Langit Berbintang Hong, benar-benar tidak mungkin bagi Buddha Jinpeng Lao untuk melaporkan berita tersebut.

Selain itu, Buddha Tua Jinpeng merasa bahwa basis kultivasinya masih jatuh.

Tiba-tiba, lapisan lain jatuh, hanya menyisakan kekuatan lapisan kedelapan dari Alam Asal.

Sepotong langit berbintang Hong ini memiliki efek menekan kultivasi orang!

Pembakaran langit Chen Ye gratis, dan berevolusi menjadi langit berbintang Hong, dan paksaan itu bahkan lebih menakutkan.

Matanya dingin dan dingin, seperti tuan Hong, dan dia menebas dengan liar dengan kait pembunuh dari sepuluh arah, dan sekali lagi membunuh Buddha Jinpeng tua.

Pukulan ini menyatukan momentum Langit Berbintang Hong, yang sangat mendominasi.

Ketika dia melakukan pukulan ini, Chen Ye merasa seluruh tubuhnya berkedut dengan rasa sakit yang parah, dan dia menahan rasa sakit yang luar biasa.

Meskipun Hong Sky sangat kuat, jika Anda ingin menggunakannya, Anda harus menanggung beban yang sangat besar.

Chen Ye mengertakkan gigi dan menikam Buddha Jinpeng tua dengan lurus, seolah-olah hukum seluruh dunia Hong, kekuatan surgawi dari seluruh langit berbintang, ada di tangannya.

Seluruh pisau kait tampaknya telah menjadi transparan, dikelilingi oleh lapisan cahaya surgawi langit berbintang, yang menyilaukan.

“Tidak bagus!” Ketika

Buddha Jinpeng tua melihat pedang Chen Ye, dia merasa sangat berbahaya.

Dia hanya memiliki basis kultivasi dari surga lapisan kedelapan dari Alam Asal, dan menghadapi Hong Tiandao, saya khawatir sulit untuk bersaing.

“Aku ditakdirkan hari ini, pergi dan tangkap gadis berdosa Xia Ruoxue!”

“Aku akan menghentikan Penguasa Reinkarnasi!”

“Pergi, lari, bawa orang kembali ke alam atas, dan laporkan pada Ratu! "

Pada saat yang kritis, Buddha Jin Peng tua berteriak dengan keras, melambaikan tangannya yang besar, dan angin kencang bertiup, dan selusin pelayan Ratu semuanya terguncang dan melarikan diri dari kafan Langit Berbintang Hong.

"Tuan Jinpeng!"

Para pelayan saling memandang dengan cemas, melihat Buddha Jinpeng tua dalam bahaya, mereka ingin membantu.

Tapi Hong Sky Chen Ye terlalu cemerlang dan tak terkalahkan, bahkan jika mereka terlibat, saya khawatir itu tidak akan banyak membantu, tetapi hanya menambah kekacauan.

“Ayo pergi!”

Buddha Tua Jinpeng mengayunkan Tongkat Tiga Harta Karun Vajra untuk memblokir pukulan Chen Ye, dan dikejutkan oleh Hong Tianwei, wajahnya menjadi pucat dan darahnya bergetar.

Tapi dia tidak takut mati, dia menyerang selangkah demi selangkah, dan Staf Tiga Harta Karun Vajra menari menjadi badai, membunuh Chen Ye.

Dia hanya ingin menjerat Chen Ye dan menciptakan peluang bagi Xia Ruoxue untuk ditangkap!

Sekelompok pelayan Ratu, melihat penampilan tegas dari Buddha Jinpeng tua, tiba-tiba terbangun, dan mereka mengikuti celah-celah di tanah, mendobrak makam, dan pergi untuk menangkap Xia Ruoxue.

“Kamu berani!?”

Chen Ye langsung marah, melakukan backhand pada Jimat Asal Gengjin, mengembangkan pedang terbang dan pisau emas yang tak terhitung jumlahnya, dan memenggal kepala pelayan Ratu.

“Tuan Reinkarnasi, jika Anda ingin menghentikan saya, bunuh saya dulu.”

Buddha Tua Jinpeng berkedip dan berhenti di depan pedang terbang dan pisau emas, tetapi dia menggunakan tubuh kedagingannya untuk memblokir serangan Chen Ye secara tiba-tiba.

Chi Chi Chi!

Satu demi satu, pedang terbang Gengjin dan pisau tajam Gengjin menembus tubuh Buddha Tua Jinpeng dengan kejam.

Buddha Tua Jinpeng ditutupi dengan pedang, berlumuran darah, dan penampilannya menakutkan, tetapi matanya sangat tegas, dengan tekad seorang martir.

Dia telah memutuskan untuk mengorbankan dirinya sendiri, dan juga untuk menahan Penguasa Samsara!

“Sialan!”

Chen Ye sangat marah, kait pembunuhan dari sepuluh arah ditebas dengan keras, dan kekuatan surgawi dari Langit Berbintang Hong berguling menjadi aura pedang, dengan liar menebas ke arah Buddha Jinpeng tua.

Buddha Tua Jinpeng memegang Tiga Harta Karun Vajra Rod dan memblokirnya lagi dan lagi, tetapi kultivasinya turun ke tingkat kedelapan dari Alam Asal, dan dia tidak bisa menahan tekanan dari Langit Berbintang Hong sama sekali.

Di bawah tebasan cepat Chen Ye, luka dengan tulang yang terlihat dalam tiba-tiba muncul di tubuh Buddha Tua Jinpeng.

Bagaimanapun, Buddha Jinpeng tua adalah salah satu yang "tua di langit". Fisiknya sangat kuat, dan pada puncaknya, ia memiliki tingkat kultivasi tahap awal dunia nyata. Chen Ye tidak dapat membunuh dia untuk sementara waktu, dan pertempuran itu menemui jalan buntu.

Dan mengambil kesempatan ini, selusin pelayan Ratu semuanya telah memasuki Rumah Makam Xingyue!

Makam Xingyue penuh dengan guntur dan kilat.

Xia Ruoxue bermandikan kesengsaraan guntur, memejamkan mata, diam-diam memahami, dan terus-menerus menstabilkan kultivasinya.

"Saudari Xue, seseorang akan datang ..."

Pada saat ini, Xiaobai melihat selusin gadis pedang berpakaian hitam bergegas masuk dengan rapi, tiba-tiba menunjukkan ekspresi panik.

Mata Xia Ruoxue masih tertutup, dan dia masih menderita melalui kesengsaraan guntur. Melihat penampilannya, saya khawatir itu akan memakan waktu seperempat jam sebelum dia benar-benar bisa selamat dari kesengsaraan.

“Pendosa, atas perintah Ratu, aku di sini untuk menangkapmu, patuhi saja dan tangkap kamu!”

Sekelompok gadis pedang berbaju hitam bergegas dengan agresif, semua mencabut pedang besar di belakang mereka, membunuh.

Tepat sebelum Chen Ye, mereka takut untuk berlutut dan menyembah, tetapi sekarang mereka sombong dan arogan ketika mereka menghadapi Xia Ruoxue.

Melihat nyala api bintang reinkarnasi yang dikelilingi oleh Xia Ruoxue, setiap gadis pedang berpakaian hitam marah dan kesal.

Reinkarnasi Bintang Api adalah milik Ratu, dan tidak ada yang memenuhi syarat untuk ikut campur.

Sekarang Xia Ruoxue sebenarnya memiliki Reinkarnasi Bintang Api, yang tidak dapat ditoleransi di alam atas.

"Segera bunuh pedang kekaisaran!"

Sekelompok gadis pedang berpakaian hitam rapi dan seragam, seolah-olah mereka terhubung dalam roh, dan selusin dari mereka menembak bersama, membawa pedang raksasa, dan langsung membunuh Xia Ruoxue dari udara.

“Jangan sakiti Sister Xue!”

Xiaobai menggertakkan giginya, menunjukkan tubuh Kelinci Giok Taiyin, dikelilingi oleh lapisan cahaya bulan, meledakkan bilah bulan satu demi satu, mencoba melawan orang-orang ini.

"Hmph, binatang kecil, masih ingin memblokir mobil dengan tangan seorang pria?"

Bab 4504

Seorang pendekar pedang berpakaian hitam tersenyum menghina. Dengan ayunan pedangnya, Xiaobai segera terlempar ke udara. Di bawah ledakan energi pedang, Xiaobai dipenuhi bekas luka dan darah, dan langsung terluka parah.

"Sister Xue ..."

Xiaobai ingin mati, meskipun dia ingin melindungi Xia Ruoxue, tetapi kesenjangan wilayah terlalu besar, dia sama sekali bukan musuh gadis pedang berpakaian hitam.

Sekelompok gadis pedang berbaju hitam, ujung pedang menebas Xia Ruoxue lagi.

Melihat bahwa Xia Ruoxue akan dipenggal, tiba-tiba, dia membuka matanya, dan bayangan hantu melayang keluar dari tubuhnya.

Bayangan jiwa yang tersisa ini, dikelilingi oleh kecemerlangan bintang dan bulan, adalah wanita yang mengejutkan, sangat cantik, dan dia sebenarnya adalah sisa dari dewa bulan dan bintang!

Xia Ruoxue mendapatkan jimat warisan Dewa Bintang dan Bulan, dan di jimat itu, ada sisa Dewa Bintang dan Bulan.

Pada saat ini, Xia Ruoxue dalam bahaya, dan sisa-sisa Dewa Bintang dan Bulan segera terbang keluar untuk melindunginya.

“Pewarisku, bukan giliranmu untuk menyakitimu!”

Dengan gelombang dewa bulan dan bulan, cahaya ilahi bulan dan bintang berkumpul menjadi semburan mengerikan, bergegas keluar dengan ganas.

Sekelompok gadis pedang berbaju hitam terkena semburan bintang dan bulan, dan tubuh mereka langsung terguncang ke belakang.

“Hehe, hanya ada sepotong sisa, dan kamu masih ingin bertarung melawan ratu?”

Gadis pedang berbaju hitam itu mencibir dan melepaskan sekelompok cahaya ungu dengan punggung tangannya. , untuk sepenuhnya menekan cahaya Dewa Bintang. dan Bulan.

“Teknik Takdir Ziwei, sungguh paksaan yang mendominasi!”

Ekspresi Dewa Xingyue sedikit berubah, Teknik Takdir Ziwei adalah keahlian khusus Xuan Jiyue, dan itu sangat sulit untuk dihadapi.

"Senior ..."

Xia Ruoxue khawatir ketika dia melihat bahwa Dewa Bintang dan Bulan sedang dalam masalah.

Dia masih melampaui malapetaka dan tidak dapat terganggu, jika tidak, paksaan dari Buku Surgawi Mingyue dan Reinkarnasi Bintang Api akan cukup untuk menghancurkan penonton.

"Jangan khawatir, kultivasi dengan baik, kamu adalah keturunanku, dan aku akan mencegah semua bencana untukmu!"

"Jika kamu tidak mati hari ini, kamu harus menemukan cara untuk pergi ke Dunia Tertinggi di masa depan!"

" Pergi ke Dunia Tertinggi adalah keinginan lamaku!"

Dewa Bintang dan Bulan memegangnya di telapak tangannya, dan untaian cahaya bintang dan cahaya bulan menyatu menjadi pedang.

Memegang Pedang Xingyue, dia membunuh selusin gadis pedang berpakaian hitam lagi.

Xia Ruoxue terkejut ketika dia mendengar kata-kata Dewa Bintang dan Bulan.

Ternyata keinginan lama Dewa Bintang dan Bulan adalah untuk pergi ke dunia Yang Mahatinggi dan melihat perilaku yang lebih tinggi.

“Senior, jika aku tidak mati, aku pasti akan memenuhi kepercayaanku!”

Xia Ruoxue menggertakkan giginya dan setuju.

Dewa Bulan dan Bintang-bintang telah jatuh, dan hanya ada sisa-sisa yang tersisa, situasinya kritis sekarang, dan saya khawatir dia bahkan tidak akan dapat melindungi sisa-sisanya.

Xia Ruoxue berjanji padanya bahwa jika suatu hari, jika dia tidak mati, dia akan menemukan cara untuk pergi ke Dunia Taishang dan memenuhi keinginannya yang telah lama dia dambakan.

Dewa Xingyue tersenyum lega, dan sepertinya melepaskan obsesinya, matanya menjadi jernih, dan dia sendirian menghadapi ketajaman selusin gadis pedang berpakaian hitam.

Di luar makam, Chen Ye dan Lao Buddha Jinpeng masih menemui jalan buntu.

Chen Ye mendengar suara pertempuran sengit di makam.

“Sial, Ruoxue dalam bahaya!”

Chen Ye menggertakkan giginya, hanya takut pada kecelakaan Xia Ruoxue.

Sekarang setelah kesengsaraan guntur di langit belum hilang, dan Xia Ruoxue masih melampaui kesengsaraan, bagaimana mungkin untuk memblokir serangan selusin gadis pedang berpakaian hitam hanya dengan mengandalkan Xiaobai dan Jimat Wutuyuan?

Chen Ye hanya ingin membunuh dengan cepat dan menyelamatkan Xia Ruoxue.

Namun, Buddha Jinpeng tua terjerat dalam dirinya, dan dia tidak bisa melarikan diri sama sekali.

“Tuan reinkarnasi, jangan buang energimu.”

“Pertempuran hari ini, aku tidak punya pilihan selain mati.”

“Orang berdosa pasti akan mati”

Bahkan jika darah reinkarnasi menekan wilayahnya, dia tidak akan melepaskan semua kesempatan! Chen Ye ingin bertarung dengan cepat, tetapi itu tidak mungkin. “Binatang, kamu harus memaksaku untuk membunuhmu!”

“Kuasai ilmu pedang, satu pedang ke dalam iblis!” Mata Chen Ye pecah, dan dia tidak tahan lagi. Ledakan! Dalam sekejap, energi iblis tak berujung bergulir.

Pedang Chen Ye bukan abadi, tapi iblis! Buddha Tua Jinpeng berspesialisasi dalam praktik Buddhis, dan bahkan jika Chen Ye menjelma sebagai penguasa jalan abadi, dia mungkin tidak dapat menyelesaikannya dengan cepat.

Bahkan Tebasan Jiwa Bintang yang perkasa sedikit lebih lemah di hadapan agama Buddha! Hanya satu pedang ke dalam iblis dan menjadi penguasa iblis yang dapat mengandalkan energi iblis gila untuk melahap segalanya.

Namun, jika seseorang jatuh ke dalam iblis dan terjerat oleh energi iblis, itu akan dengan mudah mengikis hati Tao, yang akan sangat merugikan kultivasi di masa depan.

Oleh karena itu, Chen Ye tidak akan bergantung pada ilmu pedang master untuk menjadi iblis kecuali itu adalah pilihan terakhir. Sekarang situasinya kritis, Chen Ye tidak terlalu peduli lagi, dengan pedang menunjuk ke langit, dia benar-benar berubah menjadi penguasa iblis! Dengan energi iblis yang tak ada habisnya di tubuhnya, di tubuh Chen Ye, jubah pertempuran penguasa iblis muncul, dengan gambar gunung mayat dan lautan darah dan seribu iblis naik ke langit.

Dewa iblis dengan ketinggian sepuluh ribu kaki bangkit dari belakang Chen Ye, berdiri di langit.

Mata Chen Ye juga benar-benar merah darah, wajahnya mengerikan, dan bahkan taringnya muncul.

“Jinpeng melebarkan sayapnya, patah!” Ketika Buddha Jinpeng tua melihat iblis Chen Ye, dia merasa sangat berbahaya.

Di antara cahaya dan batu api, Lao Buddha Jinpeng memutuskan untuk melakukan upaya terakhir!

Dia mengubah tubuhnya dan mewujudkan bentuk asli Jinpeng.

Dapeng bersayap emas muncul di langit, mengepakkan sayapnya yang besar, menggulung badai langit dan bumi, dan menusuk kepala Chen Ye dengan cakar yang tajam.

“Iblis menelan matahari dan bulan, dewa menghalangi dan membunuh dewa, dan Buddha menghalangi dan membunuh Buddha!”

Taring Chen Ye muncul, dan penampilannya sangat ganas.

Telapak tangan iblis yang besar, seolah ingin menangkap langit berbintang, bergemuruh dan menyelimutinya.

Tubuh Buddha Tua Jinpeng tiba-tiba dijepit oleh cakar iblis, berteriak dan meronta, tetapi tidak bisa bergerak.

“Mati!”

Mata Chen Ye sengit, dan ketika dia menekan telapak tangannya dengan keras, dengan kepulan, dia benar-benar meremas Buddha Jinpeng tua itu hidup-hidup.

Dalam sekejap, potongan-potongan bulu Jinpeng, bercampur darah, memercik, cahaya Buddha yang tak berujung menghilang, dan semua vitalitas hilang.

Hanya dengan satu pukulan, Chen Ye dengan mudah menghancurkan Buddha Jinpeng tua, dengan mudah.

Menjelma sebagai penguasa iblis, Chen Ye ganas dan ganas, hanya saja Tuhan memblokir dan membunuh Tuhan, dan Buddha memblokir dan membunuh Buddha, dan tidak ada yang bisa melawan.

Tentu saja, jika bukan karena garis keturunan reinkarnasi yang kebetulan menekan yang lama, dan jika pembangkit tenaga listrik nyata lainnya datang, Chen Ye pasti akan mati!

Wuwuwuwu...

Setelah membunuh Buddha Jinpeng tua, Chen Ye dengan cepat menyingkirkan energi iblisnya dan kembali ke keadaan jernih, hanya merasa lemah untuk sementara waktu.

“Tai Shang Xue Dan, pulihkan!”

Chen Ye segera mengeluarkan pil Tai Shang Xue, mengandalkan energi dari pil darah untuk menyehatkan tubuh, dan dengan cepat memulihkan semangatnya.

“Gosip Tiandan, halus!”

Melihat tubuh Buddha Jinpeng tua, Chen Ye secara alami tidak melewatkannya. Dengan lambaian telapak tangannya, napas gosip mengalir keluar, dan dia menyempurnakan Buddha Jinpeng tua menjadi satu. tempat Jindan.

Bab 4505

Pil emas ini, dengan totem Dapeng yang melebarkan sayapnya tercetak di atasnya, sangat indah, cahaya Buddha terus-menerus meluap, dan energinya sangat melimpah.

“Serahkan pil emas ini pada Xiao Huang.”

Chen Ye menyimpan pil emas itu dan tidak meminumnya sendiri.

Sekarang fisik Chen Ye sangat kuat, pil emas ini tidak berguna baginya, tetapi jika diberikan kepada Xiao Huang, itu akan memperkuat otot dan tulang Xiao Huang.

Kaisar Huanggu yang asli ditelan oleh Xiao Huang. Jika dunia sudah tua dan Xiao Huang ditelan, akan ada lompatan kualitatif di otot dan tulangnya.

Setelah mengumpulkan ramuan emas, Chen Ye menyita Batang Tiga Harta Karun Vajra dan mendapatkan bagian lain dari Prajurit Sumber Agung, dan akhirnya, seperti kilat, dia langsung pergi ke makam.

“Ruoxue, tunggu aku!”

Chen Ye melangkah ke kedalaman makam, tetapi melihat sisa-sisa dewa bulan dan bintang-bintang bertarung melawan selusin gadis pedang berbaju hitam.

Dewa Bulan dan Bintang-bintang hanya memiliki sisa-sisa yang tersisa, dan dia sendirian lagi. Bagaimanapun, dia kalah jumlah dengan kerumunan. Tubuhnya terus bergetar dan dia akan menghilang.

Dan Xia Ruoxue masih berada di titik untuk mengatasi malapetaka.

"Jimat Asal Gengjin, berikan padaku ..."

Wajah Chen Ye tergerak, dan dia mengorbankan Jimat Asal Gengjin, baru saja akan membunuh selusin gadis pedang berpakaian hitam.

Tetapi pada saat ini, guntur di langit tiba-tiba berhenti.

Cahaya bulan mengapung, dan nyala bintang reinkarnasi melonjak.

Mata Xia Ruoxue acuh tak acuh seperti air, pembunuh, dan akhirnya selamat dari bencana guntur!

Pada saat ini, basis kultivasi Xia Ruoxue benar-benar stabil, dan momentum langit tiga lapis Alam Asal telah meledak secara ekstrem.

Buku Surgawi yue ditangguhkan di atas kepalanya, halaman-halaman buku itu terbalik, dan setiap halaman dikelilingi oleh nyala bintang reinkarnasi, yang sangat indah. .

“Yue Wheel, bangun!”

Xia Ruoxue memandangi selusin gadis pedang berpakaian hitam dengan kebencian di matanya, dan dengan lambaian tangannya, bulan purnama yang cerah muncul perlahan.

Di atas bulan purnama, ada lapisan api bintang reinkarnasi. Api bintang reinkarnasi ini, yang dipelihara oleh jimat bintang-bulan, telah sepenuhnya ditingkatkan, dan mereka telah berevolusi menjadi es phoenix terbang, yang mempesona.

“Apa!”

“Gadis berdosa ini telah menjadi sangat kuat!”

Gadis-gadis pedang berbaju hitam hanya merasa bahwa Xia Ruoxue penuh aura dan sangat sombong. Setelah Yan meningkatkan, itu tidak akan kalah dari Xuan Jiyue!

Gadis-gadis itu sangat terkejut di hati mereka, melihat bulan purnama di tangan Xia Ruoxue, mereka merasa tidak bisa menahan diri, dan buru-buru berbalik dan melarikan diri.

“Huh!”

Xia Ruoxue mendengus dingin, tanpa menunjukkan belas kasihan, Mingyue Sky Wheel berguling, dan kembali ke Star Flame dengan samsara yang bergulir, menghancurkannya segera setelah menyentuh tubuh gadis-gadis pedang berpakaian hitam itu!

Dalam sekejap, Xia Ruoxue menghancurkan penonton, dengan mudah.

Kekuatan ilahi Mingyue Tianshu dan Samsara Xingyan meledak secara ekstrim.

“Bagus, aku punya penerus.”

Melihat Xia Ruoxue begitu kuat, dewa bulan dan bulan tersenyum lega, dan kemudian tubuhnya terus memudar, dan akhirnya menghilang sepenuhnya.

Bagaimanapun, dia hanyalah secercah sisa, dia baru saja mengalami pertempuran lain, energinya telah habis, dia tidak bisa lagi mendukungnya, dan menghilang sepenuhnya.

“Senior!”

Xia Ruoxue memanggil dan mengulurkan jari-jarinya, tetapi hanya menyentuh udara, dewa bulan dan bintang telah menghilang.

"Ruoxue."

Chen Ye menatap Xia Ruoxue dan menghela nafas lega. Bagaimanapun, tidak ada kecelakaan. Xia Ruoxue berhasil selamat dari bencana, dan semua orang yang datang dari Istana Surga Ratu dipenggal.

Identitas Chen Ye sebagai Penguasa Reinkarnasi tidak akan diketahui oleh Xuan Jiyue setidaknya untuk saat ini.

"Chen Ye, kenapa kamu di sini?"

Ketika Xia Ruoxue melihat sosok Chen Ye, dia merasa seperti mimpi dan hampir tidak bisa mempercayai matanya.

“Aku khawatir sesuatu akan terjadi padamu, jadi aku datang ke sini untuk melindungimu. Untungnya, kamu baik-baik saja.”

Chen Ye sangat bersemangat sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk memeluk tubuh lembut Xia Ruoxue.

Xiaobai juga berlari dan memeluk paha Xia Ruoxue, matanya hampir menangis.

"Saya baik-baik saja, saya mendengar bahwa Di Shitian akan mengadakan konferensi pembantaian dan ingin membawa Anda ke dalam permainan. Saya khawatir tentang Anda.."

Xia Ruoxue menatap Chen Ye dengan air mata berlinang. Makam Xingyue. Untuk meningkatkan kekuatannya, dia berharap bisa membantu Chen Ye di konferensi pembantaian.

“Tidak apa-apa, tidak mudah bagi Di Shitian untuk membunuhku.”

Chen Ye sudah membuat persiapan yang baik selama ini. Tidak mudah bagi Di Shitian dan Xuan Jiyue untuk membunuhnya.

Terlebih lagi, tujuan Chen Ye bukanlah untuk membunuh Di Shitian dan Xuan Jiyue, tetapi hanya untuk menyelamatkan raja suci yang abadi.

Raja Suci Abadi telah membantu Chen Ye berkali-kali, dan sebab dan akibatnya sangat berat, jadi Chen Ye secara alami tidak bisa melihatnya mati.

Adapun Di Shitian dan Xuan Jiyue, Chen Ye secara alami tidak sombong, berpikir bahwa dia memiliki kekuatan untuk membunuh mereka.

Bagaimanapun, Buddha Jinpeng tua baru saja membuat Chen Ye seperti musuh besar pada tahap awal dari keadaan aslinya, dan dia tidak ragu untuk mengungkapkan identitasnya sebagai Penguasa Reinkarnasi.

Dan Di Shitian dan Xuan Jiyue keduanya adalah kekuatan super yang berada di puncak dunia nyata, dan mereka bukan sesuatu yang bisa disaingi oleh Chen Ye.

Apa yang lebih menakutkan adalah bahwa puncak dari alam sejati mungkin hanya kekuatan nyata dari Di Shitian dan Xuan Jiyue.

Kedua orang ini, satu bertanggung jawab atas Pedang Kutukan Besar Iblis Dalam, dan yang lainnya bertanggung jawab atas Prajurit Sumber Tertinggi.

Chen Ye ingin membunuh mereka, dan jalan masih panjang.

Dalam Konferensi Pembantaian Suci ini, Chen Ye memperkirakan bahwa dia 50% yakin bahwa dia bisa menyelamatkan Raja Suci Abadi.

Jika diubah ke sebelumnya, itu mungkin bahkan tidak 50%.

Baru-baru ini, Xuan Jiyue mendapatkan Shen Luo Tianjian, dan ujung tajamnya begitu makmur sehingga membangkitkan ketakutan Kaisar Shitian.

Kerja sama antara keduanya bukan lagi keintiman, tapi retakan.

Ini memberi Chen Ye kesempatan!

Namun, selain raja suci abadi, Chen Ye juga mengkhawatirkan satu hal.

Dia takut Di Shitian akan menjadi gila dan meluncurkan uji coba iblis batiniah!

Begitu cobaan iblis datang, tidak ada yang tahu apa konsekuensinya.

Ada juga Xuan Jiyue, jika dia juga menjadi gila, mengandalkan Shen Luo Tianjian, mengatakan bahwa dia ingin mendominasi dunia luar dan meminta semua orang untuk menyerah padanya, maka situasinya akan di luar kendali.

Tapi mungkin orang-orang di Tianrenyu tidak akan membiarkannya melakukan itu.

Ada terlalu banyak variabel dalam konferensi pembantaian suci ini, dan tidak mungkin untuk diprediksi, dan Chen Ye tidak tahu apa yang akan terjadi.

Penyebab dan akibat dari Rumah Makam Xingyue sekarang sudah berakhir.

Chen Ye membawa Xia Ruoxue pergi dan kembali ke Yuantianyuan.

alam atas, Istana Surgawi Ratu.

“Siapa, siapa, yang sebenarnya membunuh Jin Peng!”

Wajah cantik Xuan Jiyue tergerak, dan dia sangat terkejut.

Jatuhnya Buddha Jinpeng tua, malapetaka ini telah ditransmisikan kembali ke alam atas, Xuan Jiyue merasakan semuanya sekaligus.

Dan selusin gadis pedang berpakaian hitam semuanya terbunuh tanpa meninggalkan jejak.

Di bawah deduksi Xuan Jiyue, tidak ada yang bisa dihitung, jadi dia sangat terkejut.

Anda harus tahu bahwa Buddha Jinpeng tua adalah seorang master pada tahap awal kembali ke dunia nyata, tetapi dia meninggal dengan cara yang tidak dapat dipahami, bahkan tanpa menyampaikan informasi apa pun tentang sebab dan akibat.

Ini sangat menakutkan!

Pembunuh harus memiliki cara yang mengerikan untuk menutupi semua sebab dan akibat.

"Mungkinkah itu orang berdosa? Ini tidak mungkin!"


Post a Comment for "DEWA PERANG TAMPAN Bab 4501-4505"