Miliarder Dewa Perang Update bab 2171 - "Kenapa kamu tidak memberi tahu kami apa pun?"


 Bab 2171

"Ini adalah pemimpin sekte dan tetua dari sekte besar lainnya. Pemenjaraan mereka tidak mengubah fakta itu. Bagaimana mungkin kamu tidak memberi mereka rasa hormat yang mendasar?"  bentak Leroy dengan marah.  "Beraninya kau mempermalukan mereka dengan cara ini!"

Raungan marahnya membuat para murid jatuh berlutut.  Mereka tidak menyangka Leroy akan marah besar kepada para tahanan ini.

Para tahanan yang saat ini duduk di tanah, dengan wajah kotor dan rambut acak-acakan, adalah orang tua seperti Leroy juga.

Mereka mungkin telah ditangkap dan dipenjarakan, tetapi mereka tidak boleh disalahgunakan sedemikian rupa.

"Hm?"  Leroy berbalik dan menyipitkan matanya saat melihat Ethan masih berdiri.  "Kamu tidak berpikir kamu melakukan kesalahan, kan?"

"Apa yang saya pikir tidak penting. Yang penting adalah apa yang Penatua Leroy anggap benar," kata Ethan lembut sambil menatap mata Leroy.

Dia tidak mengharapkan reaksi Leroy.

Dia ingat bahwa Leroy adalah ekstremis gila di antara mereka semua.  Namun, sekarang, dia menunjukkan belas kasih kepada para pemimpin sekte dan sesepuh sekte lain.  Dia tampak seperti pria yang berubah.

Ketika dia mendengar kata-kata Ethan, Leroy terdiam lama sebelum akhirnya berbicara.  "Ini kamu. Kamu berhasil menyusup ke Sekte Titan dalam waktu sesingkat itu."

Kilatan dingin melintas di mata Leroy.  Dia menatap Ethan dengan tenang alih-alih melancarkan serangan atau meminta bala bantuan untuk menangkap Ethan.

Leroy berjalan ke arah para murid yang mengantarkan makanan.  Kemudian, dengan mengangkat tangannya secara tiba-tiba, dia memukul mereka tepat di ubun-ubun mereka, menghancurkan tengkorak mereka dan membunuh mereka di tempat.

Para tahanan tercengang melihat pemandangan itu.

Mereka tidak tahu apa yang sedang dilakukan Leroy.  Mereka tidak percaya bahwa dia telah membunuh anak buahnya sendiri tanpa mengedipkan mata.

"Apakah kamu mencoba merahasiakan keberadaanku?"  kata Ethan.  "Kamu mungkin benar-benar memiliki peluang jika kamu mencoba menangkapku sekarang."

"Kau meremehkanku," kata Leroy.  Dia mendekati para tahanan dan berkata dengan suara yang dalam.  "Rekan-rekan rekanku, Sekte Titan tidak berniat menyinggungmu. Kamu di sini karena seseorang telah menjebak kita. Aku hanya punya satu pertanyaan sekarang."

Leroy menoleh ke arah Penatua Percy.  "Siapa yang membunuh Tuan Kane?"

Matanya berkilat tajam saat dia menunggu jawaban untuk satu-satunya pertanyaan yang dia pedulikan saat ini.

"Apakah itu dia?"  Dia menunjuk ke arah Ethan.  Jericho dan yang lainnya tidak tahu apa yang sedang terjadi.  Mereka tidak tahu bahwa itu adalah Ethan.  Leroy adalah orang pertama yang menyadari siapa dirinya.

Ini tidak ada hubungannya dengan keterampilan Ethan dalam menyamarkan dirinya dan semuanya berkaitan dengan cara dia berbicara dengan Leroy.  Ethan adalah satu-satunya orang yang berbicara dengan Leroy seperti ini.

"Itu bukan dia," kata Penatua Percy.  "Kurasa kau sudah tahu siapa itu."

Murid Leroy berkontraksi ketika dia mendengar itu.

Dia telah menebak dengan benar.

Pembunuhnya adalah Tuan Cedric.

Pria itu adalah lawan yang menakutkan.  Dia telah membunuh seseorang sekuat Kane.

"Saya mengerti."  Tanpa mengucapkan sepatah kata pun kepada para tahanan, Leroy berbalik ke arah Ethan.  "Ikut denganku."

Penatua Percy dikejutkan oleh perasaan gelisah dan khawatir yang samar.

Ethan mengangguk padanya sebagai ekspresi kenyamanan.  Penatua tidak perlu mengkhawatirkannya.  Dia mungkin sendirian di wilayah yang bermusuhan, tetapi Sekte Titan hampir tidak memiliki peluang untuk menangkapnya.  Mereka bisa melupakan tentang mencoba membunuhnya.

Dia mengikuti Leroy keluar dari penjara, lalu menatap Leroy saat mereka berada di luar.

"Anda tahu sejak awal bahwa ada yang salah dengan Tuan Cedric, bukan?"  tanya Leroy dengan jelas.

"Itu benar," kata Ethan.  "Aku menyadarinya selama negosiasi. Kamu sepertinya telah menyadari bahwa ada yang salah dengannya sekarang."

Kejutan ringan melintas di mata Leroy.  Jika dia tidak melakukan persiapan yang diperlukan dan minum pil untuk mempertahankan akal sehatnya, dia mungkin masih tidak tahu apa-apa.

"Kenapa kamu tidak memberi tahu kami apa pun?"

Ethan tersenyum tanpa kata.  Leroy tahu bahwa mereka berada di kubu yang berlawanan saat itu dan bahwa mereka mungkin tidak akan mempercayai Ethan bahkan jika Ethan mengatakan yang sebenarnya kepada mereka.  Faktanya, itu mungkin membuat musuh khawatir secara tidak perlu.

Dia belum mengetahui rahasia Tuan Cedric saat itu.  Kenapa dia percaya Ethan?

"Jadi," kata Ethan.  "Apa yang kamu rencanakan? Apakah kamu akan membiarkan ini terus berlanjut dan membiarkan dirimu digunakan oleh orang lain atau kamu akan berpikir dengan hati-hati tentang apa yang seharusnya kamu lakukan?"

1 comment for "Miliarder Dewa Perang Update bab 2171 - "Kenapa kamu tidak memberi tahu kami apa pun?""