Miliarder Dewa Perang Update bab 2110 - Stede Bonner hanyalah sebuah gunung kecil di depan Ethan!


 Bab 2110

Sebelum kapten bisa melarikan diri, sosok yang menyakitinya sebelumnya sudah menyusulnya.

Mereka bahkan rela mengorbankan salah satu murid terbaik mereka untuk menarik tentara khusus ini keluar, jadi tidak mungkin dia akan membiarkan kapten melarikan diri sekarang.

Bayangan pukulannya tidak meninggalkan celah di antaranya dan mengelilingi kapten di semua sisi.  Dia tidak memberi kapten kesempatan untuk melarikan diri sama sekali.

"Kapten!"

Beberapa dari mereka ingin berlari, tetapi kapten berbalik dan memelototi mereka.  "Cepat dan pergi!"

Dia meraung keras dan hampir mencapai batasnya.

Tapi tetua di depannya jauh lebih kuat darinya, dan dia jelas bukan tandingan tetua ini.  Dia akan mati di sini!

"PERGILAH!"

Tapi dia tidak ingin ada yang mencoba menyelamatkannya.  Mereka semua sudah siap secara mental bahwa beberapa dari mereka mungkin tidak dapat mengubah bagaimana pertempuran ini berakhir, dan mereka semua mungkin mati dalam prosesnya.

Mata kapten melotot saat dia berteriak, "Ini perintah! Pergi! Jangan lupa misimu!"

Setelah itu, dia berbalik untuk melihat sesepuh dari Sea Gale Sect dan mengejek dengan dingin.

"Saya tidak pernah berpikir bahwa seorang penjaga seperti saya benar-benar akan memiliki kesempatan untuk bertarung satu lawan satu dengan seorang tetua dari Sekte Sea Gale."

Dia menarik pedang dari pinggangnya meskipun dia tidak pandai menggunakannya.  Tapi dia tidak punya pilihan sekarang.  "Datanglah padaku!"

Pedang itu berkilau dingin saat dia mengayunkannya ke arah tetua dari Sekte Sea Gale.

Pedang itu jatuh dengan ganas, tetapi tetua dari Sekte Sea Gale, Stede Bonner, hanya tersenyum dingin saat dia menghindari serangan itu.  Dia tidak memiliki rasa hormat untuk kapten sama sekali.

Dia melihat dan melihat bahwa yang lain akan mengejarnya, jadi dia memerintahkan, "Dapatkan mereka! Jangan biarkan satu pun dari mereka pergi!"

"Aku akan membunuh yang ini di sini!"

Setelah itu, Stede Bonner bergerak.  Matanya sepertinya tidak terganggu oleh pedang kapten sama sekali.  Penghinaan itu juga merupakan senjata tersendiri saat menyerang kepercayaan diri kapten.

Tinju Stede Bonner mendarat di pedang dan membuatnya bergetar sangat keras sehingga kapten tidak bisa memegangnya.  Pedang itu segera terbang keluar dan tersangkut di pohon.

Kulit di antara ibu jari dan jari telunjuk kapten robek dan mulai berdarah deras.

"Kamu hampir tidak tahu apa-apa tentang seni bela diri dan kamu hanya seorang penjaga. Kamu bahkan tidak cocok untuk berdebat denganku."  Stede meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan sangat tenang saat dia menatap kapten seolah dia hanyalah seekor cacing.  "Baiklah sekarang, saya akan mengirim Anda dalam perjalanan Anda. Membunuh beberapa murid terbaik kami akan menjadi hal paling mulia yang telah Anda lakukan dalam hidup Anda."

Dia kemudian terbang melintasi seperti bayangan dan berdiri di depan kapten dalam sekejap mata.  Dia mengangkat tinjunya dan tiba-tiba muncul di depan kapten.

Rasanya seperti gunung menabrak kapten!

Kapten tahu bahwa dia pasti akan mati, tetapi dia tidak takut karena dia tidak peduli lagi.

"Datanglah padaku!"  dia meraung.

Tinju itu turun dengan keras!

Tapi itu tidak mendarat di kapten.

Kapten tercengang beberapa saat karena dia mengira tubuhnya sangat hancur sehingga tidak bisa merasakan sakit lagi.

Tetapi…

Dia tiba-tiba mendongak.

"Kakak...Kakak Ethan?!"  Suaranya mulai bergetar dan matanya langsung memerah.

Itu adalah Ethan!

Tampilan belakang ini milik Ethan!

Seorang pria sekarang berdiri di depan kapten, dan dia adalah gunung yang bisa melindungi kapten dari apa pun!

Stede Bonner hanyalah sebuah gunung kecil di depan Ethan!

"Beraninya kau membunuh salah satu milikku?"

Apa suara yang akrab!

Sungguh respons yang mendominasi!

Bahkan pria berhati kuat seperti kapten tidak bisa tidak merasa senang dengan kata-kata ini.  Bahkan darahnya mulai mengalir ke seluruh tubuhnya.

Dan itu semua karena Ethan mengucapkan kata-kata ini!

Ethan tiba-tiba bergerak dan melontarkan pukulan.  Mata Stede segera melebar dan dia dengan cepat menyodorkan pukulan.  Kedua tinju itu bertabrakan dengan keras.

Stede mendengus dan terhuyung-huyung lebih dari sepuluh langkah ke belakang.  Wajahnya pucat semua.


4 comments for "Miliarder Dewa Perang Update bab 2110 - Stede Bonner hanyalah sebuah gunung kecil di depan Ethan!"